Dalam Gereja

Nama I Evelyn Tan, umur 25 dan dah kahwin. Pengalaman seks I bermula pada usia 19 dan sama ada you all percaya atau tak, dengan orang religious – maksud I, paderi! I datang dari sebuah keluarga yg kuat berpegang pada ajaran Roman Katholik. Yg bukan Kristian dalam family I pun cuma kakak I saja. Dia tetap nak jadi Buddha dan kekal sebagai Buddhist sampai sekarang.

I macam biasalah setiap hari Ahad pegi gereja sama ada dgn family or by myself. Actually I ada minat dengan paderi muda di gereja tu, Chinese macam I juga. Nama dia Leonard. Dia memang handsome, well, jauh lebih handsome dari kebanyakan Chinese guy yang I pernah jumpa! Tapi sayangnya disebabkan dia paderi, dia tak boleh kahwin. Unless dia decide nak keluar dari priesthood, peluang I nak jadi isteri dia maybe still cerah.

Hari tu I pergi ke gereja untuk buat confession fasal dosa2 I. Tak taulah kalau2 Leonard free untuk dengar confession I hari tu tapi rasanya kalau dia dapat dengar pun, I bukan boleh tengok muka dia sebab ada ruang penghalang antara pengunjung dengan paderi. Ah, rasanya kalau dapat tengok muka Leonard sekejap pun jadilah.

Sampai di gereja I tengok takde orang pun yelah sebab hari tu bukan hari Ahad so takde le orang datang. Masuk saja I ke gereja tengok Leonard sedang bangun di bangku hadapan. I senyum padanya dan dia senyum balik.
"Morning Eve" sapa Leonard.
"Morning Leo, how are you today?" tanyaku.
"Fine thank you. What brings you here anyway?"
Aduh kacaknya Leonard semasa bibirnya yang cantik itu menuturkan patah2 perkataan itu.
"I want to make a confession."
Leonard terdiam sejenak. Dia merenung I seolah-olah I bukan macam Evelyn ayng dia kenal.
"Sure, come to my office room." Kata Leonard
Masuk office? Buat confession dalam office secara face to face? Betul ke ni?
I ikut sahaja dan kami pun masuk ke bilik pejabat Leonard. I diminta duduk di kerusi di hadapan mejanya dan I terasa sesuatu yang lain macam sahaja…..

"Now you can confess, Eve." Kata Leonard.
Pelik, selalunya sinner akan confess dari luar bilik kecil tempat paderi duduk dengar confession tapi yang ini I buat confession macam accountant mengadap boss pula. Tak kisah lah boleh I tengok muka handsome Leonard lama-lama sikit. Dipendekkan cerita, I pun confess-lah sampai habis dan Leonard memberikan jawapannya. Selepas itu dia bangun dan datang rapat dekat I dan bahu I dipegangnya. Nampak agak janggal bagi seorang paderi tapi Leonard punya fasal, I tak kisah. Bahu I diusap-usapnya sampai I dah rasa semacam saja. Dipegangnya dagu I dan didongakkan ke atas, memandang ke mukanya.

"ve, I love to see your beautiful face." Kata Leonard sambil tersenyum.
I tersenyum malu dan spontan menjawab,
"I like your handsome face, too."
Tiba2 dia merapatkan mukanya kepada muka I dan mengucup bibir I. I pun macam dipukau terus saja membalas kucupannya…
"Chhuuuuppppppp…ccchuuuuppppp!!!" begitu bunyinya. Tiba2 I terasa horny yang teramat sangat lalu I mengulum lidah Leonard….
"Emmmmmmmmm……" keluh kami berdua kesedapan. I lupa bahawa I dalam rumah Tuhan sekarang dan Leonard juga lupa dia sedang melakukan sesuatu yang sumbang dalam gereja, membelakangkan potret Jesus Christ pula tu!

Leoanrd merayakan tangannya ke pinggang I dan memeluknya erat tetapi tidak lama kemudian tangannya menjalar ke punggung I…
"Ooohhhh Leo….yesss…’ I mengeluh kesedapan…
"You got cutest butt I ever see darling…" puji Leoanrd. Nafasnya sudah tak tertaur dan suaranya menggigil. Rupanya sudah lama paderi itu bernafsu pada batang tubuh I. Punggung I yang bulat dan pejal diramas-ramasnya hingga I terasa bertambah horny…dari vagina i sudah terbit air berahi yang terasa makin lama makin banyak membasahi panty I.

I sudah jadi geram dan hilang sabar. I tolak Leonard ke belakang dan I tanggalkan butang blouse yg I pakai satu persatu, kemudian bra berwarna merah yang membalut buah dada I. Kemudian skirt dan panty I. Leonard terpegun melihat keindahan tubuh bogel I. Ketika itu rasa malu sudah tiada lagi dalam diri I….

"My God……." berdecit-decit mulut Leonard mengagumi tubuh sexy I lalu dia merapati I sambil meramas kedua-dua buah dada I dengan penuh nafsu.
"yesss…pleaseeee Leo do it again." Rayu I dengan suara yang begitu mengghairahkan. Buah dada I yang tadinya sedikit lembik sudah keras sepenuhnya dan puting I yang berwarna merah jambu sudah mengeras. 

Dengan lahapnya Leonard mengulum puting I dengan bibirnya. I merasakan kenikmatan yang teramat sangat oleh perlakuannya. Air kenikmatan yang terbit dari belahan vagina I pun sudah tak terkata lagi banyaknya makin melimpah akibat ransangan pada sepasang bukit kesayangan I yang sedang dinikmati jejaka kacak.
"Leo OOOhhhhhhhhh…yessss…yeeessssssss!!!!" rengek I kesedapan. Lututku sudah terlalu lemah untuk berdiri dan perlahan-lahan I cuba berlutut di lantai pejabatnya…Leonard dukung I yang sudah telanjang bulat dan bawa I masuk ke biliknya terletak bersebelahan pejabatnya. Dibaringkan I atas katilnya dan dia pun membuka satu-persatu pakaian paderinya dengan hanya meninggalkan rantai salib sahaja di badannya.

Terpacak penisnya yang sudah keras di hadapan mata I. Tanpa membuang masa lagi I menggenggam penisnya dan mengulumnya dengan penuh nafsu perlahan-lahan.
"Ahhhhh…yeeeeessssssss..Eve…" giliran Leonard pula mendesis kesedapan. Bergetar-getar tubuhnya menahan kesedapan oleh mainan lidah seorang gadis yang gilakan ketampanannya hingga tak pedulikan ajaran Bible lagi…
Puas mengulum I jilat pula batangnya dari kepalanya hingga ke pangkal. Ke depan, ke belakang, Ke depan, ke belakang begitulah berulang kali hingga I rasakan batangnya lebih keras dari tadi.
"Aaaahhhhhhh….eeeemmmmmmm…aaahhhhhhhhhhh..!!!" Leonard mendessis kesedapan sambil meliuk-lintuk menahan geli. I kembali menghisap batangnya dan terasa ada cairan masin mengalir keluar dari lubang kencingnya. Tentu air mazinya!
Leonard memegang kepala dan menarik rambut I meminta agar kuluman I dilajukan. I makin berselera dan’’’
"Ssssllllrrrrrruuuupppppp!!!!!"
"Ssssllrruuuuppppp………………!!!!!!!" batangnya kian licin oleh simbahan air liur I.
"Ouuohhhh ooohhhhhh Eveeeee…Yeaahhhhhhh Eveeeee…yessss…" keluhan Leonard mula bertukar menjadi teriakan kecil. 

Tiba2 Leonard menahan kepala I sebagai isyarat meminta I berhenti mengulum penis-nya. I terasa hampa tapi tidak lama kerana selepas itu dia menyembamkan mukanya ke celah kelengkang I dan mula memainkan lidahnya pada vagina I yang sudah basahhhh….rekahan yang tidak pernah disentuh lelaki sebelum ini merasa teramat geli hingga I menjerit kecil. Lidahnya menari-nari pada alur vagina I, ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan, ke bawah semula, kemudian ke atas…lagiii…lagii…lagi…Buah dada I terasa hendak meletup kerana mencapai tahap ketegangan maksima akibat jilatan di vagina dan kesan ramasan tadi yang begitu lazat rasanya.

"Oooohhhh Leo…ooohhh..yesssss….lick it…lick itttt dun stoppp…" rayu I sambil menekan kepalanya agar terus menjilat vagina I. Kaki I terkangkang luas dan terangkat di udara. I sudah benar-benar kelihatan bagaikan pelacur yang sedang melanggani pelanggannya. Nikmat dan kelazatan diperlakukan sedemikian rupa oleh jejaka idaman I membuatkan setiap saat yang I tempuh kini terasa begitu indah. Semakin lama kegelian yang terhasil dari mainan lidahnya di vagina I semakin bersatu dengan kenikmatan yang tiada taranya. Bibir luar dan dalam vagina I sudah membengkak dan menggebu rasanya. Limpahan air dari situ sudah membasahi cadar katilnya. Kini lidahnya meneroka ke dalam lubang vagina I dan bermain-main pada clitoris I. Gelinya tak dapat diceritakan lagi dan I mula ketawa kerana tak tertahan oleh kegelian yang teramat sangat…
"You want me to stop dear..?" soal Leonard..
"Nohehehehehe..pleaseehehehehehee I like ittt hehehehehehehehehe.." jawab I dalam tawa geli yang tertahan-tahan…I tarik tangannya agar meramas kembali buah dada I. Sambil meramas dia sempat lagi menggentel puting I…

Tiba2 seluruh tubuh I merasakan kegelian yang lebih hebat. Nafas I semakin tak teratur….mata I kabur….dan terasa bagaikan ada gunung berahi dalam kemaluan I yang hampir meletup. Badan I kejang dan..
"Ohyesssssssssss….ahhhhhhhhhaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh!!!!" raung I sambil mengepit kepala Leonard dan memuntahkan klimaks tepat ke muka Leonard. Sejurus kemudian barulah I lepaskan kepalanya dan merenungnya sambil tersenyum lemah. Leonard tersenyum kembali sambil menjilatb sisa-sisa airku yang bersemememeh di mukanya..I masih tidak merapatkan kangkangan kaki I supaya dia boleh menatap dan menikmati keindahan vagina I yang licin tak berbulu.
"U r great pussy licker Leo.." puji I sambil membelai rambutnya yang masih kelihatan tersisir rapi.

Dia merapatkan tubuhnya ke sisi I dan mengusap-ngusap pipi I yang licin dan putih kemerahan.
"Leo, u seems to act like pro…" I menyuarakan kehairanan pada paderi ini yang nampaknya punya skill dalam melayani wanita yang dahagakan sex.
"Well, I learn it thru porn movie back in school." Dia mengaku.
"Then U became a padre?.."
"That’s what my parents want’s." Katanya sambil tersenyum "But in spare time I had to masturbate especially when u came to my mind."
"U naughty pervert priest…take this.." gurau I sambil mencubit lembut penis-nya. Leonard menjerit kecil kesakitan sambil mencekup kemaluan I dan menggosok-gosoknya dengan tapak tangannya yang kasar. I ketawa kerana geli diperlakukan begitu.
"Oh pleasee Leo don’t do that, my pussy can’t stand dia kind of ticklishness.." I menolak tangannya.
"So?"
I tak jawab, sebaliknya cuma membuka kembali kangkangan I dengan luasnya. Leo faham lantas dia memegang penis-nya yang kembali menegang dan menghalakannya ke pintu vagina I yang sudah mengemut-ngemut…demi lelaki sekacak Leonard, I tak kisah kehilangan dara dan I sudah nekad untuk melakukannya hari ini, saat ini jua…


Leonard menggesel-geselkan kepala penisnya ke bibir kemaluan I membuatkan I terasa geli sekali lagi…I menarik penisnya untuk cuba memasukkannya ke dalam vagina I. Untuk beberapa milimeter I berjaya tapi bila ke dalam lagi, vagina I mula terasa perit…wajah I berkerut menahan kepedihan.
Leonard cuba melupakan I pada kesakitan dengan meramas-ramas buah dada I dan I merasa kembali berahi…tiba-tiba dia menujah dengan sedikit keras dan zzzruuuppppp…!!!! terasa sesuatu terkoyak dalam rongga vagina I dan pedihnya, sakitnya tak dapat I ceritakan…
"Hihisskkkkkkkkkk huhhhuuuuuuuu…aaarggghhhhhhhhh hissskkk!!!’ I menangis teresak-esak menahan kesakitan…
"Relax Eve, its not that painful." Pujuk Leonard sambil mencium pipi I dan perlahan-lahan beralih ke telinga I. Dalam tangis kesakitan I sempat tertawa lagi kerana I sangat sensitif di telinga dan leher.
"Pleaseee no Leo it ticklesss.." tegah I sambil mengeliat untuk cuba mengelak, Leonard terus menghayun batangnya keluar masuk vagina I tapi lama-kelamaan geli itu bertukar menjadi sedap dan I relakan jilatan Leonard di leher dan telinga. Kepedihan akibat koyakan selaput dara tadi juga mula hilang bila dayungan Leonard mula konsisten ditambah dengan cecair pelincir yang terus membasahi rongga vagina I.

Sorong tarik penis Leonard membuatkan I lupa bahawa I sedang melakukan dosa sex luar perkahwinan tapi I dah tak peduli. Kenikmatan yang diberikan membuatkan aku lupa segala-galanya..
"aaahhhh….ooohhhh…"
"Yessss…yeeeesssssss..aaahhhhhhh…"
"Kelepaapppp..kelepuupppp..kelepap…paaapppp…puupp…paaaaapppp!!!!"
Bunyi keluhan, dengusan ghairah dan skrotum Leonard berlaga dengan alur punggung I menambah keindahan perzinaan kami pagi itu. Kami melakukannya dengan penuh nikmat nafsu dan keseronokan.
"ahhhhh..aaaahhhh..yeeessssss.."
"Aooohhh.." I mengayak-ngayak punggung I dan mengemut hebat penis Leonard agar dia terpancut namun dia nampaknya macam sudah berpengalaman dan belum menampakkan reaksi ingin climax…mungkinkah sudah aad perempuan lain yang dia fuck sebelum ini?

Leonard menghentikan tojahan dan menurunkan paha I yang tersangkut di bahunya dan mengangkat I naik ke atasnya - mengubah posisi. Kini I pula menunggang dia dan I dengan gaya seorang slut mengayak-ngayak lagi punggung I di atas pahanya sambil terus mengemut penis-nya..
"Aaaahhhh…like that….gooodddd girlll.." puji Leonard sambil mencuit-cuit pusat I yang terdedah dan memainkan jari telunjuknya pada perut I yang rata. I tergelak geli sambil menepis manja tangannya yang nakal namun dia terus berbuat begitu. I biarkan sahaja jari-jemarinya meraba pinggang, rusuk dan akhirnya meramas-ramas buah dada I yang bergegar-gegar dilambung tujahan penis Leonard dari bawah…

"Ouuuhhhh…aaaahhhssssssss..eeerrmmmmmmm…" keluh kami berdua. Peluh kami menyimbah-nyimbah keluar membasahi cadar, tilam dan membusukkan udara bilik tidur Leonard dan goyangan katil kian hebat.

Leonard menghentikan tujahan dan menonggengkan I di atas katilnya. Kaki I dikangkangkannya lebar2 supaya kemaluan I yang lebar dan tembam itu tertonjol. Ditujahnya sekali lagi kemaluan I dari belakang dengan penis-nya semahu-mahunya hingga I lemas dalam keseronokan. Posisi doggie ini memang mengghairahkan I dan rasa sungguh bertuah dapat melakukannya kali pertama dengan Leonard. Sambil menojah vagina I dari belakang, Leonard meramas-ramas buah dada I yang besar dan tegang dan I rasa sungguh seronok sekali. Bahagianya dapat melakukan sex dengan lelaki kacak yang diminati…I merengek, mengeluh, mendesah dan sesekali menejrit menahan kenikmatan yang tak terhingga. Tujahan penis Leonard kian ganas hingga I tak tertahan…..

Dari doggy, kami kembali ke posisi missionary. I dah tak tahan lagi, gelombang rasa kelazatan masa I hampir orgasm menyerang lagi. I menggeleng kepala ke kiri ke kanan menahan kenikmatan dan akhirnya i dapat mengawal keberahian yang melanda seluruh tubuh I especially vagina I. Tujahan batang penis Leonard yang lazat terus membasahkan ruang vagina I yang terasa geli-geli nikmat…
"OOOoooohhh Leo,,,,,aaarrrhhhhhhh fuck meee babe fuckkkk meeee…" aku merintih manja meikmati keseronokan sex yang penuh dosa tapi nikmat ini. 

Leonard membenamkan bibirnya ke permukaan buah dada I dan menyedut-nyedutnya hingga kelihatan merah-merah di sana-sini. Kemudian dia beralih ke ketiak I yang terdedah lalu menjilatnya di situ dengan rakus hingga I ketawa..

"Pleaseee Leo stop it ticklesss.." rayu aku sambil ketawa tertahan-tahan.
"I like that place." Leonard tidak menghiraukannya lalu terus memainkan lidahnya di situ. I tidak berdaya berbuat apa-apa lagi dan hanya mampu ketawa terbahak-bahak menahan kegelian yang teramat sangat sambil mencengkam cadar katil. Tujahan batang penis Leonard yang keras bak kayu masih lagi tak berhenti…ooohhh lazatnya…

I semakin tak tertahan apabila jar-jemari nakal Leonard menggentel puting yang tegang. Desahan dan keluhan berahi I makin kuat hinggakan I terasa kalau ada orang datang ke gereja ini mungkin mereka akan mendengarnya tapi I tak peduli! I sedang asyik dilanda nikmat berasmara dengan Leonard yang I gila2kan kerana ketampanan wajahnya!

Gelombang kenikmatan itu datang lagi dan akhirnya I tewas sambil mencengkam belakang Leonard hingga berbekas. Raungan klimaks I bagaikan menggegar satu bilik tempat kami mencatat dosa dan I kehilangan my virginity. I terkapar lemah menunggu tujahan penis Leonard berhenti dan tidak lama kemudian bersimbahan keluar panasnya air mani Leonard ke dalam vagina I hingga sebahagiannya melimpah keluar membasahi cadarnya. Leonard tersenyum kepuasan sambil mencium pipi I dan kami berkucupan lagi, agak lama dan penuh rasa berahi, ghairah…

"You don’t regret this all my love?" tanya Leonard sambil memainkan puting I yang masih tegang dengan hujung jarinya.
I hanya mengangguk sambil tersenyum.
"I had crush on you Leo its so mixed with my lust that I am willing to be your sex slave today." Jelas I sambil ketawa. Leonard turut ketawa mendengarnya dan dia membisikkan ke telinga I
"Whatever happened to you I will be responsible. After all I am planning to leave the priesthood. I am to wild to be here." Jelas Leonard bersungguh-sungguh.
"Then what will happened?" I sengaja menduganya.
"I gonna fuck you till you can’t stand it anymore." Katanya sambil menyonyot buah dada I yang belum surut bengkaknya. I mengeluh kesedapan tapi lekas I menolak dadanya minta dia berhentikan afterplay yang sedang dia lakukan ini.
"Leo, you still got a job to do now." I bangun sambil mengumpulkan semula pakaian I dan memakainya kembali. 

Kami berkucup lagi sebelum meninggalkan biliknya dan berjanji akan melakukannya lagi. Nyatalah I tidak bertepuk sebelah tangan sahaja. Semenjak itu I dan Leonard kerap mencari peluang dan kesempatan untuk melakukannya. Kalau tak dapat di gereja, kami akan melakukannya di hotel, di rumah I sewaktu ia kosong dan kadangkala dalam kereta.

No comments:

Post a Comment