Hari Kekasih


Setiap tahun aku menyambut Hari Valentine. Ada orang kata sambutan itu haram kerana ia merayakan kemenangan St Valentine menjatuhkan kerajaan Islam di Sepanyol. Apa yang kutahu sambutan ini tak kena mengena dengan St Valentine kerana aku bukannya memuja St Valentine tetapi meraikan kekasihku.Majlis Fatwa mengharamkan rokok tetapi masih ramai yang menghisap rokok. jadi aku hairan kenapa gembar-gemburkan Hari Valentine sedangkan pengharaman rokok tidak dikuatkuasakan.


Minggu lepas aku menyambut Hari Valentine di Lumut bersama kekasih baruku, Rossa yang kukenali melalui e mail. Rossa yang berusia 26 tahun adalah isteri orang dan mempunyai anak satu orang berusia satu tahun. Suaminya berusia 28 tahun dan perkahwinan mereka bahagia cuma satu sahaja kekurangan iaitu suaminya tidak minat dengan sex.

Ketika bas yang kunaiki dari Kuala Lumpur tiba di Seri Manjung, aku berdebar kerana inilah kali pertama aku menemui Rossa yang kukenali dua minggu lalu. Dia menungguku dalam kereta Proton Saga berwarna merah. Badannya agak besar dariku tetapi aku lebih tinggi darinya. Orangnya cantik dan berkulit putih.

"Apa khabar Rossa?" tegurku
"baik," jawab Rossa. Kami terus beredar ke sebuah hotel bajet di Lumut yang tidak jauh dari Seri Manjung. Aku check in terlebih dahulu. 10 minit kemudian Rossa masuk bilik itu. Kami pun terus berpeluk. Tanpa membuang masa aku terus mencium bibirnya dan dia membalas ciumannya itu.

Tanpa sabar aku membuka bajunya dan menghisap teteknya yang besar. Aku terus mencium seluruh tubuhnya. Inilah kali pertama aku main dengan perempuan yang agak berisi tubuhnya. Yang lucu aku cari lubang pukinya tak kujumpa. Dia yang tolong masukkan batangku dalam lubang pukinya.

Rossa pandai kemut. Aku tak tahan dan terus terpancut air maniku. Aku amat kecewa kerana kalah dengan Rossa. Selepas berehat selama 40 minit, kami main buat kali kedua. Kali ini aku jilat pukinya lama. Bontotnya yang besar menyebabkan aku suka mainnya secara doggy. Kali ini aku berjaya mengawal nafsuku. Dia kata dayunganku paling lama. Dia kepuasan dan capai orgasme.

Petang itu dua kali kami main. Lepas itu dia terus pulang ke rumahnya kerana dia isteri orang. Esok pagimya selepas dia pergi ke pejabatnay sekejap, jam 9 dia datang membawa roti canai. Lepas itu kami main sebanyak dua kali lagi. Jam 11.30 kami check out dari hotel bajet itu. Aku balik ke Kuala Lumpur dengan bas jam 1 tengahari melalui Seri Manjung-Teluk Intan-Sungkai-Kuala Lumpur sedangkan semalam ku datang dari Kuala Lumpur melalui Ipoh-Seri Manjung.


Walaupun dia isteri orang, aku tetap menyayanginya kerana belum pernah kutemui perempuan yang pandai kemut sepertinya. Apatah lagi lubang tanduknya yang menyebabkan aku sukar melepaskannya.

No comments:

Post a Comment