Kisah Noor 2



Penumpang mula turun untuk merehat sambil minum. Jiran dua orang dibelakangnya juga turun tanpa menoleh kepadanya.Nor juga bangun dan turun dari bas. Dia perlu ke bilik air terasa melekit cipapnya.

Selepas ke bilik air Nor melangkah kaki ke restoren. Dia minum kopi panas sahaja.sambil melihat gelagat orang ramai ditempat itu. Dari jauh dia melihat dua India jiran tempat duduknya di atas bas. Dalam cahaya lampu yang terang begini dia nampak handsome juga orangnya.

Seorang tu agak tinggi sikit. Dialah yang menikmati tubuh Nor tadi. Seorang lagi agak gempal berambut agak jarang dengan dahi agak luas. Kedua-duanya berpakaian kemas. Nor tersenyum sendirian.

Setelah menghabiskan kopinya Nor terus naik ke bas. Segar sikit badannya. Pemandu naik ke bas bersedia untuk bergerak. India dua orang itu merupakan orang terakhir untuk naik ke bas. Sambil melintasi tempat duduk Nor, India yang menyetubuhinya tadi tunduk berbisik pada Nor. “Kawan saya mahu jugak”. Nor menoleh ke belakang melihat kawannya yang masih berdiri kemudian Nor menoleh ke arah lelaki yang berada di sisinya. Nor cuma senyum sambil menganggukkan kepala. Mereka berdua kemudian duduk di tempat asal mereka.

Lebih kurang sepuluh minit bas berjalan lampu dipadamkan. Ketika itu India ke dua beralih tempat duduk di sebelah Nor. Tangannya terus sahaja meraba buah dada Nor.

“Awal lagi…orang masih belum tidur” bisik Nor.

“Saya tau, saya cuma geram ini buah ada awak…besar dan best untuk di ramas”

Nor membuka beberapa butang baju belah atas di bawah tudungnya. Tangan lelaki itu terus sahaja masuk menyelinap mencari sasaran. Ramasannya menjadi makin ganas.

“Jangan kuat sangat..sakit saya” bisik Nor.

“Sorry, saya banyak geram” bisik india tu pula.

Nor pula terasa ghairah apabila buah dadanya dibelai dan diramas begitu. Tangannya mula merayap ke pangkal paha lelaki itu. Terasa oleh tangannya balak lelaki itu membujur di paha sebelah kiri. Nor mengurutnya dengan lembut. Tiba-tiba lelaki itu merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir Nor. Nor membuka bibirnya menyambut kucupan orang itu. Terasa pahit kopi tongkat ali dengan aroma kopi menyucuk hidung Nor.

“Awak minum kopi tongkat ali tadi?”Tanya Nor.

“saya mahu saya punya cepat keras” bisik india tersebut.

“Ooo sekarang sudah keras ni” sambil Nor memicit balak orang itu yang semakin keras di dalam seluarnya.

“Saya tau” Jawab orang itu sambil terus mengucup bibir mongel Nor. Nor menghulurkan lidahnya ke dalam mulut orang itu untuk dihisap. India tu menghisap dengan lembut malah menerima lidah Nor dengan lidahnya yang hangat. Nor suka sebab setengah lelaki kalau menghisap lidah bagai nak putus dibuatnya. Tangan orang itu mula merayap ke arah zip seluar Nor lalu merarik membukanya dan terus membuka butangnya sekali. Tangannya terus menyelinap ke dalam seluar dalam Nor yang masih lembab. Nor membuka kangkangnya sedikit setelah merasa jari orang itu menyentuh kelentitnya. Nor merapatkan kepalanya ke dada orang itu dengan lengan orang itu melengkar ke bahunya membolehkannya bermain dengan buah dada Nor dengan tagan itu sedangkan tangan yang satu lagi mula mengorek cipap Nor yang kian berair. Tangan Nor membuka beberapa butang baju orang itu lalu menyusuk ke dalam meraba dadanya yang berbulu lebat.

“lebatnya bulu you” Komen Nor

“Kenapa tarak suka?” tanya orang itu.

Tangan Nor terus merayap ke bawah “Keluarkanlah” bisik Nor

Orang itu membuka tali pinggangnya dan seluarnya lalu menarik keluar balaknya yang keras dan tegang.

Tangan Nor terus meyambut dengan menggenggamnya. “Besar” komen Nor sekali lagi.”Kenapa tak suka?” tanya orang itu lagi.

Nor menolak kulup balak yang tegang itu menyerlahkan kepala yang licin. Jari jemari Nor merasakan terdapat cecair licin dibukaan mulut balak yang besar itu. Lalu Nor tunduk dan mula menyonyot kepala balak yang menunjuk ke langit. Dijilatnya sekeliling dan menghisapnya buat beberapa ketika.

“Awak banyak pandai” komen orang itu pulak.

“Kenapa? Tak suka?” tanya Nor pulak.

“Suka” jawab orang itu dan sekali lagi menolak kepala Nor untuk terus menghisap balaknya. Nor akur sahaja dengan menghisap dengan lebih rakus lagi sehingga terangkat-angkat ponggong orang itu. Dalam kedinginan pendingin hawa bas yang membelah malam, Nor merasakan kian hangat.Peluh halus mula terbit di kulit leher dan dadanya.

Selepas beberapa ketika Nor membengah. Dia memanjangkan lehernya ke hadapan bas.

“Mereka dah tidur” bisik Nor. Pasangannya menundukkan kepala ke dada Nor lalu menghisap buah dada Nor yang segar.Rakus. Lembut. Kasar.

“Ohh!!!” keluh Nor. Tangan Nor tidak lepas daripada terus merocoh balak pasangannya.

Jari pasangan Nor terus meneroka cipapnya yang kian basah berlendir.”Kita bikin sekarang” bisiknya.

Nor mengambil kedudukan macam dilakukan dengan pasangannya yang pertama tadi. Perlahan-lahan pasangannya menekan balaknya yang agak besar tu meneroka cipap Nor.

“Ohhh!!!” keluh Nor perlahan.Pasangannya merendamkan balaknya dalam cipap Nor buat beberapa ketika. Nor kemut beberapa kali. “Best kemut awak” Komen pasangannya sambil tangannya meramas buah dada Nor.

“Awak punya besar, penuh saya rasa” Komen Nor.

Pasangannya mula menyorong tarik dengan rentak perlahan tapi dalam. Lepas lebih kurang lima minit Nor menikmati klimeksnya yang pertama.

Bas terus meluru ke destinasinya. Nor terus menikmati hayunan pasangannya.

“Awak boleh tahan ..saya dah klimeks banyak kali ni” Bisik Nor

“Sikit jam saya mahu pancut ni”

“OK….pancutlah saya….nak klimeks lagi sekali ni…uhhhhhh!!!!emmph!!!” keluh Nor dalam nada suara yang perlahan.

Tiba-tiba pasangannya kejang. Nor merasakan pancutan pasangannya melepaskan air maninya jauh ke dalam rahimnya banyak berdenyut-denyut. Nor merasakan lama sangat pancutan yang diterimanya. Dia menggigit bibir namun nafasnya tetap kasar.

Pasangannya merendam balaknya. Nafasnya juga kasar-kasar. Nor mengemut balak itu bagai memeras air mani sehabis mungkin.

“Awak banyak bagus” bisik pasangannya sambil mencabut balaknya dari cipap Nor. Dengan cepat Nor menadah cipapnya dengan kertas tisu yang sedia diambilnya dari beg tangannya.

“Awak pun bagus” bisik Nor. ”Banyak air awak ni”sambung Nor lagi.

“Sedah dua minggu tarak kena” bisik pasangannya.

“Ooo” jawab Nor “macam kawan awak tadi jugak”

Pasangannya membetulkan pakainnyanya. Balaknya yang tadinya besar kini hilang di dalam seluarnya. Nor juga membetulkan pakaiannyanya . Tisu yang penuh dengan air mani pasangannya di buangkan ke dalam bakul sampah.

Pasangannya mengambil tangan kanan Nor lalu mengucupnya “kalau boleh saya mahu lagi lain kali”

Nor menarik kepala orang itu lalu mengucup bibirnya. Lama mereka berkucupan. “Saya juga puas” bisik Nor.

Jam menunjukkan hampir empat pagi. Pasangannya berpindah ke belakang. Sebentar lagi bas akan tiba ke destinasinya. Dia mencapai telefon bimbitnya.

“Hello abang…oh on the way..ye ye kejap lagi Nor sampai”

Ramai penumpang yang mamar bangun dari tidur masing-masing. Satu perjalanan yang selamat. Nor sekali lagi membetulkan tudung dan pakaiannya lalu bangun dari tempat duduknya. Dia sempat menoleh ke belakang lalu melontarkan senyum kepada dua penompang dibelakangnya. Mereka membalas balik dengan senyuman.

“Abang” Nor mencium pipi suaminya Jaafar lalu menyerahkan beg pakainnya. “Nor nak ke bilik air sekejap” dan terus belalu. Di bilik air Nor mencuci dirinya sebaik mungkin.Banyak lagi air mani di dalam cipapnya lalu dikeringkan dengan tisu. Setelah semuanya sempurna, Nor keluar bilik air dan mendapatkan suaminya. Tiba-tiba hatinya berdetak apabila melihat suaminya sedang berbual dengan dua jirannya di atas bas tadi.

“Ini abang kenalkan, rakan perniagaan abang, En Siva dan En. Raja” mereka juga agak tergamam seketika namun masih dapat melontarkan senyum dan bersalam dengan Nor.

“Apa khabar” tegur Nor.

“Mereka ni sebenarnya bahagian jualan dan beribu pejabat di Penang. Kami akan ada meeting di sini dua tiga hari sebab tu mereka terus ke sini dari tempat sayang, mereka sedang buat ‘sale’ kat sana” Jaafar menghurai panjang.

Nor cuma menganggukkan kepala.

“Kau orang akan menginap di mana?” tanya Jaafar.

“Belum ada tempat lah Par” Jawab Siva yang tinggi. Raja setakat mengelengkan kepala.

“Apa kata kau tinggal saja kat rumah aku untuk dua hari ni, jimat sikit kos kau tu” Cadang Jaafar. Nor hampir terbatuk. Nemun dia terus mengukirkan senyum.

Dalam perjalanan masing-masing diam. Nor keletihan tertidur sebentar, dia dikejutkan oleh Jaafar apabila sampai ke rumah. Jaafar menunjukkan bilik untuk tetamunya.

Sedang Siva dan Raja bersiap untuk tidur, telinganya mula menangkap suara Nor yang mengerang dan suara irama seksual dari bilik rakannya.

“Boleh tahan juga isteri Jaafar tu” Komen Siva

“Apasal kau berkenan ke?” tanya Raja

“Bukan gitu, kalau boleh aku nak lagi…… kau dengar kawan kita tu.”sambung Siva

“Ala dapatlah nanti …jom kita tidur dulu..esok nak meeting..dia orang nak kita punya report pasal sale di Pantai Timur”

Mereka terlelap dengan ulikan suara Nor yang mengerang disetubuhi suaminya.

Paginya Nor menghidang sarapan untuk suami dan tetamunya. Dia hanya berbaju kelawar saja.

“Siva kau lena tak tidur pagi tadi?” tanya Jaafar.

“Kurang lah sikit Jaafar, ada gangguan”

“Hah gangguan apa pulak?” tanya Jaafar.

“Ada bunyilah Jaafar rumah kau ni” Jawab Raja.

“Bunyi apa tu” Tanya Jaafar lagi. Nor menuangkan kopi lalu duduk disebelah suaminya.

“Ala bunyi dari bilik kau lah, Siva ni mana boleh tahan benda-benda macam tu” ulas Raja.

Jaafar gelak. “Sorilah Siva, Nor dah tiga malam balik ke rumah emaknya,dah tiga malamlah aku tak dapat, jadi bila dapat tu aku lepaskanlah gian aku tu” Siva dan Raja turut gelak. Nor hanya senyum saja. Mukanya yang putih menjadi merah.

“Sebenarnya bukan saya sorang saja yang tak dapat tidur, Raja pun sama asyik gelisah saja” Ulas Siva. Semua gelak.

“Aku kenal benar kau orang ni, kalau tak dapat perempuan susah lah sikit nak tidur” Ulas Jaafar.

“Kau pun apa kurangnya” balas Raja. “Kitakan dah kawan lama”.

Nor mengantar mereka hingga ke pintu. Dalam sibuk setiap orang melangkah keluar Siva sempat lagi menepuk perlahan ponggong Nor dibelakang Jaafar. Nor cuma senyum saja. Nor mengambil peluang untuk berehat semasa pemergian Jaafar ke pejabat.

Nor merenung ke kipas syiling yang berputar. Dia cuba nak melelapkan mata. Sepatutnya dia ke rumah emak metuanya untuk ambil anak-anaknya yang berusia 3 dan 4 tahun tu iaitu Nazim dan Niza. Tapi letih perjalanan dan tidak cukup tidur membuatkan Nor mengambil keputusan untuk tidur saja dulu. Fikirannya melayang memilikirkan Mak Su Jah adik maknya. Mulutnya tersengeh memikirkan bagaimana nanti kalau abang Jaafar dapat menikmati tubuh Mak Su. Memang abang Jaafar sudah beberapa kali menyebut akan kemontokan tubuh mak su dan amat kepingin untuk menikmatinya.

Namun abahnya dan merasai tubuh Mak Su terlebih dahulu. Memikirkan tentang Pak Akup abah tirinyanya , sekali lagi Nor tersengeh. Sempat juga dia mencelup balaknya yang keras di dalam cipap Nor selepas balik dari Pejabat Tanah tengahhari tu.

Ketika tu Nor bari saja bertukar pakaian , membuka pakaian yang dipakainya ke Pejabat Tanah dan berkemban, ketika itulah abah ketuk pintunya dan terus membuka.

“Abah nak apa?” Tanya Nor.

Pak Akup terus sahaja membuka kain pelekat yang dipakainya dan berbogel. Tangannya mula memegang balaknya yang besar dan tegang.

Nor faham sangat.

“Kan tadi mak dah bagi”

“Abah nak Nor punya” jelas Pak Akup.

Nor melepaskan kain yang dipakainya lalu duduk di katil. Pak Akup mendekati Nor. Tangan Nor terus merocoh balak Pak Akup perlahan-lahan.

“Mak mana Bah?” tanya Nor.

“Mak ke rumah Mak Su Jah, beli tapai beras untuk Nor bawa balik ke rumah nanti” Jawab Pak Akup.

“Dah keras betul ni Bah” Ulas Nor.

“Nor kangkang, abah nak jilat dulu” jawab Pak akup. Nor bergerak ke tengah katil lalu mengangkang. Pak Akup terus sahaja menyembamkan mukanya ke cipap Nor mencium aromanya dan mula menjilat.

“Uhhh! Abahhhh!!!” keluh Nor.

Pak Akup tidak menjilat lama sangat tetapi terus sahaja menyorong balaknya ke dalam cipap Nor dengan penuh semangat sehingga Nor pancut beberapa kali. Ketika Pak Akup menunjah dengan tunjahan keramatnya untuk mencapai puncak ketika itulah mak masuk, Nor melihat mak dengan menggetap bibir. Mak duduk disebelah Nor sambail memegang tangan Nor. Mata Nor terbeliak ketika Pak Akup memancutkan air maninya ke dalam rahimnya.

“Abahhhh!!!!!”

No comments:

Post a Comment