Mama Angkat



Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur.Anaknya sudah nyenyak tidur.Mak Angkat aku,iaitu Mama Zu pulak sedang duduk berlunjur di depan pintu rumah sambil menarik nafas lega dan melihat ke arah laut.Aku pulak sedang menjuntaikan kaki aku dari lantai jeti di depan pintu rumah.Angin laut berhembus.Mama Zu diam sebentar melayan fikirannya sambil memandang ke ombak yang menghiasi dada laut.

“Mari duduk kat Mama Zu ni,Man…!!!”ajak Mama Zu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah.Tiada orang yang lalu di kawasan itu sebab rumah itu adalah rumah penghujung.

“Baik,Mama…!!!”sahut aku dan terus bangun dan duduk sebelah Mama Zu.

Malam semakin merangkak.Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu.Mungkin dia keletihan agaknya.Mama Zu dan aku,duduk sebelah-menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

“Apa yang kau fikirkan tu,Man…???”tanya Mama Zu sambil tersenyum pada aku.Aku teus memandang ke depan dan ekor mata aku melirik melihat Mama Zu tersenyum manis.

“Takde apa-apa,Mama Zu…!!!Man hanya melihat laut dan rezeki yang ada di dalamnya…!!!”jawab aku pada Mama Zu dengan bersahaja.

“Ini kehidupan Mama Zu,Man…!!!Adawaktunya takut,khuatir suami pergi ke laut menangkap ikan…!!!Adawaktunya bongeng,bosan dan sendirian sebab suami jugak pergi ke laut menangkap ikan…Tapi sudah lama-lama,tak kisah…!!!Bosan tu yang buat Mama resah,Man…!!!”kata Mama Zu sambil mengosok kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi.Jari kaki dan tangannya kecil dan pendek.Hidung aku terbau aroma tubuh Mama Zu yang sangat menyenangkan.Mama Zu pun terus meletakkan telapak tangannya ke peha aku yang bogel.Mama Zu melihat lekuk dan bentuk batang kote aku dari luar seluar aku.Perlahan-lahan Mama Zu mengusap peha aku yang menyetir sensasi terus ke batang kote aku.Aku pun terus menutup mata aku sambil menyandarkan kepala aku ke dinding.Aku terus membiarkan tangan Mama Zu meraba-raba peha aku dan kemudian menyentuh batang kote aku dari luar seluar aku.

Sentuhan itu telah membuatkan dada aku berdebar-debar.Kini Mama Zu sudah memegang batang kote aku dengan kedua-dua belah tangannya dari luar seluar aku.Mama Zu pun terus membelai dan mengocok perlahan dan aku pun mula mendesah.Aku pulak terus melondehkan kemban kain batik Mama Zu.Aku pun terus membukak mata aku dan melihat sepasang kedua-dua tetek Mama Zu yang segar dengan puting berwarna hitam kecil,lalu aku pun terus menyonyotnya.Mama Zu terus menarik nafas dan menutup matanya.

“Uuuuu,Man…Apa ni,Man…???Panjang dan besarnya batang kote Man ni,Sayang…!!!Mama nak tengoknya sebelum ni la,Sayang…!!!”kata Mama Zu pada aku,lalu Mama Zu pun terus mengeluarkan batang kote aku dari celah seluar dalam aku.

“Wahhh…!!!Besarnya la,Sayang…!!!”kata Mama Zu pada aku.

“Kedua-dua tetek Mama Zu jugak besar dan cantik,masih keras dan tegang lagi…!!!”kata aku sambil meramas kedua-dua tetek Mama Zu.Mama Zu pun terus mengerang.Dalam pada angan tu,aku sudah menyelakkan kemban kain batik Mama Zu dan memegang lubang cipap tembam Mama Zu tu.Aku pun terus menguakkan bibir lubang cipap Mama Zu tu dengan jari-jemari aku dan lubang cipap Mama Zu tu sudah terasa basah,lalu aku pun terus menjolok jari aku ke dalam lubang cipap Mama Zu tu.Mama Zu tersenak dan mengalihkan bontot tonggeknya, kemudiannya Mama Zu pun terus memandang semula ke muka aku lalu mengucup bibir aku.Aku pun terus menyambut dan mengulum sambil bermain dengan lidah Mama Zu.

Mama Zu kemudiannya terus melepaskan pegangan di batang kote aku.Mama Zu pun kemudiannya terus membetulkan kemban kain batiknya,lalu bangun dan tangan aku terus ditariknya.

“Jom masuk ke bilik tidur Mama,Sayang…!!!”Mama Zu mengajak aku.

Aku pun terus bangun dan mengikut Mama Zu tanpa berkata apa-apa.Mama Zu pun terus mengunci pintu depan.Dalam bilik tidur Mama Zu,lampu bilik tidak dipasang.Tingkap terbukak dengan luas dan angin laut menyerbu deras mendatangkan kediginan.Daun pintu bilik ditolak.Ada sebuah almari pakaian.Ada jugak sebuah meja bercermin,meja solek Mama Zu la tu.Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda.Bantal dan bantal peluk.Lampu tidak dihidupkan,hanya mengharapkan sinaran bulan.

Mama Zu kemudiannya terus melurutkan seluar aku dan terus menaikkan t-shirt aku dan terus membukakkannya melalui tangan aku mendepang ke atas.Lantas Mama Zu pun terus membukakkan kemban kain batiknya dan terlihatlah oleh mata aku akan tubuh bogel Mama Zu yang dipanah cahaya bulan.Kedua-dua tetek Mama Zu memang besar,perutnya yang sedikit buncit dan lubang cipapnya merimbun dengan bulu yang lebat kehitaman.Peha yang putih dan tembam,kakinya yang berbunting padi.Aku pun kemudiannya terus merangkul Mama Zu dan melumati bibir wanita tu.Mama Zu pun terus memegang batang kote aku sambil mengocok dan membelainya manja.Batang kote aku sudah menegang,mengeras,kuat dan panjang.Kami berdua pun kemudiannya terus saling berkucupan dan bertukar air liur dan saling jugak mengulum lidah antara satu sama lain.Aku jugak turut meramas-ramas kedua-dua tetek Mama ZU yang kini sudah mengerang.Lantas aku pun terus membaringkan Mama Zu di atas tilam di bilik tidur Mama Zu tu.

Mama Zu pun kemudiannya terus terlentang dan terus membukakkan kedua-dua belah kakinya.Aku pun terus menindih Mama Zu dan aku terus mengacah-acahkan batang kote aku ke lubang cipap Mama Zu.Aku pun kemudiannya terus memulakan permainan lidah aku di tengkok dan cuping telinga Mama Zu sambil puting susu Mama Zu digentel dan kedua-dua tetek Mama Zu aku ramas.Mama Zu terus mengerang dan menjerit halus.Dia merintih.

“Mama sangat rindukan batang kote ni,Sayang…!!!Bapak angkat kau tu sudah tak boleh nak main seks dengan Mama lagi,Sayang…!!!Lama sebenarnya Mama sangat inginkan batang kote Sayang ni tapi…Issshh…!!!Tapi Man punya batang kote besar sungguh la,Sayang…!!!”kata Mama Zu sambil memegang keras dan meramas-ramas kepala batang kote aku.Aku pun kemudiannya mula menjilat kedua-dua tetek Mama ZU,menjilat di pangkal kedua-dua tetek dan bawah kedua-dua tetek Mama Zu tu.Mama Zu pun kemudiannya terus mengeliat dan meracau-racau.Aku pun dengan pantas terus melekapkan muka aku ke lubang cipap Mama Zu.Di situ aku mula menjilat biji kelentit,menjilat alur lubang cipap dan melidahkan lubang cipap Mama Zu.Lama jugak aku bermukim di situ dengan lidah dan mulut aku.Menjilat,menghisap,menyedut dan memakan lubang cipap dengan Mama Zu semahu-mahunya.

“Uuurrrggghhh…Aaarrrggghhh…Mama geliii…!!! Mama kegelian,Sayanggggg…!!!”jeritan Mama Zu membiarkan lubang cipapnya dijilat dan disedut oleh aku.Mama Zu turut jugak menghenjutkan bontot tonggeknya ketika menerima lidah aku di dalam lubang cipapnya.

“Masukkan batang kote Man tu kat dalam lubang cipap Mama ni cepat,Sayanggg…!!!Mama dah tak tahan sangat rasanya sekarang ni,Sayanggg…!!! Mama Zu nak sangat,Sayanggg…!!!”desah Mama Zu pada aku.

Mendengarkan desahan Mama Zu tu,aku pun terus menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi batang kote aku ke dalam lubang cipap Mama Zu.Kemudiannya aku pun terus memegang batang kote aku yang dah keras besar dan panjang itu,lalu aku pun terus merodok ke dalam lubang cipap Mama Zu buat kali pertamapada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).Mama Zu pun terus mengangkat bontot tonggeknya menerima tujahan batang kote aku tu,lalu Mama Zu pun terus menjerit halus…

“Aaaaarrrrrggggghhhhh…!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggg…!!!Sakit la,Sayanggg…!!!Batang kote Bapak angkat kau tu pun tak besar dan panjang macam ni,Sayanggg…!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggggg…!!!”ujar Mama Zu menahan sambil mengertap bibir bawahnya.Matanya kuyu dan nafasnya semput.Kini aku mencuba merapatkan batang kote aku dan menujah batang kote aku masuk ke dalam lubang cipap Mama ZU yang sudah berair tu…

“Uuuuu…Sedapnya,Sayanggg…!!!Uuuuu…Gelinya, Sayanggggg…!!!”desah Mama Zu ketika menerima batang kote aku yang panjang walaupun Mama Zu telah menolak dada aku bila batang kote aku tu mahu aku rapatkan lagi.Mama Zu pun terus membetulkan kedudukannya dengan membukakkan kedua-dua kakinya dengan luas dan mahukan batang kote aku habis ditelan oleh lubang cipapnya sendiri.Aku pun terus menghenjut dan batang kote aku merasakan lubang cipap Mama Zu mengizinkan batang kote aku dimakan habis sampai ke akhir liang lubang cipap Mama Zu tu.

“Ooooo…Ooooo…Aaaaarrrrrggggghhhhh…!!! Uuuuurrrrrggggghhhhh…Mama dah sampai ke puncak sekarang ni,Sayanggggg…!!!”jeritan dan ngerang Mama Zu sambil ligat mengoyangkan pinggulnya melawan henjutan batang kote aku ke dinding lubang cipapnya.Mama Zu merasakan dinding itu ditujah oleh kepala batang kote aku dengan ganas dan kasar.Mama Zu merasakan kegatalan lubang cipapnya membuatkan dia mengemutkan batang kote aku.Mama Zu terus menjerit,mengekang dan menegang tubuhnya sambil menahan kenikmatan yang amat sangat.Kenikmatan seks tersebut telah membuatkan Mama Zu sudah 3 kali mengalami klimaks seksnya sendiri.Kini kegelian permainan batang kote aku di dalam lubang cipapnya telah membuatkan dia hendak klimaks lagi.

“Ooooohhhhh…Uuuuurrrrrggggghhhhh…!!!”jerit Mama Zu panjang dan kuat.Mama Zu pun terus mengepitkan lubang cipapnya dan merintih-rintih serta meracau-racau kebahagiaan,sedangkan aku terus memacu dan mempompa batang kote aku tepat laju dan kuat ke dinding lubang cipap Mama ZU yang sudah kebasahan dan kebanjiran tu.Akhirnya aku sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

“Man dah nak sampai ni,Mamaaaaa…!!!”desah aku sambil mengejangkan tubuh aku dan akhirnya aku pun terus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Mama Zu dengan banyaknya buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).Kemudiannya aku pun terus membiarkan batang kote tegang dan keras aku berendam di dalam lubang cipap Mama Zu.Mama Zu terus mengoyang-goyangkan bontot tonggek dan kakinya di langit menahan hentakan batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

Aku terus menghenjutkan batang kote aku lagi.Mama Zu terus menerima henjutan batang kote aku.Akhirnya kami berdua kewalahan dan Mama Zu tercunggap-cunggap.Begitu jugak dengan aku dan terus menarik nafas sambil mencium Mama Zu dan meramas kedua-dua teteknya dengan kuat dan keras.

“Mama rasa puas sangatttt,Sayang…!!!Man memang sangat bagus buat Mama puasss,Sayang…!!!Sakit jugak lubang cipap Mama ni tadi tapi Mama rasa senang sangat seluruh batang kote Man tu boleh masuk ke dalam lubang cipap Mama ni tadi,Sayang…!!!”kata Mama Zu sambil mencubit hidung aku.Mama Zu menghela nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Hubungan seks yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat telah membuatkan kami berdua bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan.Mama Zu yang kewalahan dan keletihan kini sudah lelap dan berdengkur.Aku hanya memerhatikan ombak dada Mama Zu…………

Cinta Terlarang 2



Pada petangnya,Halimah yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa.Bunyi TV masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak.Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang kote keras anaknya di dalam genggamannya.

Sementara itu,Meon yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur.Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang kotenya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur.Jadi Meon sengaja mematikan dirinya di atas sofa.

Halimah sedar,inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.Tanpa segan silu,Halimah terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya.Batang kote anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya.Tidak sampai seminit,batang kote anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.Halimah berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang kote yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu.Semakin dilancap semakin galak kerasnya.Kepala takuk batang kote Meon yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.Meon sedikit menggeliat kerana ngilu.Serta-merta Halimah memperlahankan rentaknya kerana takut Meon akan terjaga.

Halimah sedar,seleranya kepada batang kote anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu,lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri.Halimah menggigit bibirnya kegeraman.Halimah tidak peduli,tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang kote tegang anaknya di depan matanya sendiri.Nafasnya semakin laju.Halimah akhirnya membuat keputusan nekad.Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang kote anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

Meon sekali lagi menggeliat kesedapan.Batang kotenya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah.Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil.Dilihatnya batang kotenya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang kotenya dengan matanya yang tertutup.Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.Inilah pertama kali Meon merasai bagaimana sedapnya batang kotenya dinikmati oleh mulut seorang wanita.Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang kotenya itu,lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.Meon cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata.

Halimah yang yakin anaknya tidur mati,perlahan-lahan menghisap batang kote anaknya.Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang kote anaknya.Penuh mulut Halimah menghisap-hisap batang kote Meon.Semakin lama Halimah menghisap-hisap batang kote Meon,semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang kote anaknya sendiri.Perasaan Halimah yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang kote anaknya.Batang kote keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan,air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan.Sudah lama benar dia tidak menikmati batang kote suaminya.Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru.

Meon semakin tidak dapat tahan.Hisapan Emaknya di batang kotenya yang keras menegang itu membuatkan Meon semakin tak keruan.Dia nekad,apa nak jadi,jadilah.Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu.Akhirnya di saat air maninya hendak meledak,Meon memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Halimah.Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang kotenya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya,membuatkan batang kotenya terbenam jauh ke tekak Halimah,Emak Kandungnya sendiri.Halimah terkejut,jantungnya tiba-tiba berdegup kencang.Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya.Malah,anaknya memegang kepalanya sementara batang kote anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.Halimah cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang kote anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal.Meon menarik kepala Halimah serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu,memancut-mancut air mani Meon memenuhi mulut Halimah.Meon benar-benar kenikmatan.

Halimah yang sedar batang kote anaknya itu sedang memuntahkan air mani di dalam mulutnya terus diam tidak meronta.Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu air mani anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.Halimah tiada pilihan,dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang kote anaknya memancut di luar mulutnya.Maka,dalam keterpaksaan,berdegup-degup Halimah meneguk air mani anaknya yang menerjah kerongkongnya.Cairan pekat yang meledak dari batang kote anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya.

Pautan tangan Meon di kepala Emaknya Halimah semakin longgar,seiring dengan air maninya yang semakin habis memancut dari batang kotenya.Halimah mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang kote Meon dari mulutnya.Segera Halimah bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya.Meon yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam.Meon mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya.Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya.

“Makk…Maaf,Makk…!!!Meon minta maaf,Mak…!!! Meon tak sengaja,Makk…!!!Makkkkk…!!!”rayu Meon di luar bilik Emaknya.

Sementara di dalam bilik,Halimah sedang tertiarap di atas katil,memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu.Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.Halimah benar-benar menyesal atas segala perbuatannya.Dia sedar,ini semua bukan salah anaknya.Ini semua salahnya.Halimah tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian,membiarkan anaknya,Meon sendirian memujuknya di luar biliknya…

Cinta Terlarang

Halimah dan Sidek tinggal menyewa di sebuah kampung.Sidek,yang berumur 51 tahun dan bekerja sebagai buruh kontrak menebang hutan,seringkali masuk ke hutan sehingga berhari-hari lamanya,malah kadang-kala sehingga sebulan tak balik ke rumah.Manakala Halimah pulak,berumur 48 tahun,menjadi suri rumahtangga sepenuh masa menjaga anaknya Shidah yang masih bersekolah rendah.Anaknya Meon,yang berumur 20 tahun bekerja sebagai seorang mekanik di bengkel motorsikal yang terletak selang 2 buah rumah dari rumahnya.Jarak umur Meon dengan adiknya memang jauh,malah Halimah dan Sidek sendiri tidak menyangka bahawa mereka masih boleh menimang cahaya mata setelah sekian lama disangkakan hanya Meon sahajalah anak tunggalnya.

Kerja Meon sebagai mekanik bermula sejak dia habis sekolah.Lantaran masalah kewangan keluarganya,dia tidak dapat menyambung pelajaran ke peringkat universiti.Demi membantu keluarga,Meon bekerja di bengkel Abu.Bermula sebagai budak suruhan,Meon kini sudah pandai membaiki motorsikal,hasil didikan Abu yang percaya dan yakin dengan kebolehan Meon.Wang gajinya lebih kepada membantu Ibu dan adiknya mengalas perut lantaran bapaknya,Sidek yang jarang pulang ke rumah akibat bertugas di pedalaman dan jauh dari rumah.

Halimah yang merupakan suri rumahtangga sepenuh masa,masih cantik orangnya.Berwajah putih berseri dengan tahi lalat di kiri dagunya,sering memakai tudung ketika keluar rumah,menyembunyikan rambutnya yang pendek paras bahu.Selalu jugak Halimah merasakan dahaga dan kegersangan menikmati hubungan seks suami isteri lantaran hidupnya yang selalu ditinggalkan suami.Namun apakan daya,dia tetap teruskan hidup bersama anak-anaknya.Malah,Halimah jugakpernah terniat untuk curang demi tuntutan kegersangan nafsu seksnya yang seringkali sukar untuk dibendung,namun tiada siapa yang ingin mengoratnya lantaran statusnya sebagai isteri orang.

Halimah tahu,hanya bontot tonggeknya yang besar dan lebar itulah sahaja senjatanya lantaran bentuknya yang memang tonggek dan melentik,namun walaupun dia cantik,tetapi tubuhnya tidak terlalu seksi untuk dipertontonkan kepada masyarakat.Bertubuh yang berisi,kedua-dua teteknya yang sederhana besar malah sedikit melayut,perut yang buncit,peha dan bontot tonggek yang lebar memberi kemungkinan bahawa tiada siapa yang bernafsu seks kepadanya.Ini mendorong Halimah untuk memendamkan sahaja kegersangan nafsu seksnya sendirian.Sejak suaminya masuk ke hutan 2 minggu lalu,dia tidak pernah merasakan kenikmatan hubungan seks.Pernah jugak dia melancapkan lubang cipapnya sendirian,tidak seronok rasanya,jadi,terpendamlah sahaja perasaan berahinya.

Namun,sudah hendak menjadi cerita,pada satu pagi yang indah,Shidah menyertai rombongan sekolahnya pergi ke Kuala Lumpur dan esok baru pulang ke rumah,tidur di sekolah di Kuala Lumpur,menurut kata gurunya.Jadi hanya tinggal Halimah dan Meon sahajalah di rumah.Oleh kerana hari itu adalah hari Ahad dan bengkel motorsikal ditutup,maka Meon mengambil keputusan untuk bangun lewat pada pagi yang indah itu.Halimah yang sendirian menonton rancangan “Selamat Pagi Malaysia” merasa boring kerana tiada teman borak,lantaran Shidah sudah pergi mengikuti rombongan sekolahnya.Lantas dia teringatkan Meon yang sedang tidur di biliknya.

Halimah kemudiannya terus masuk ke dalam bilik Meon,dilihatnya anaknya itu masih berselimut di atas katil.Digerakkan kaki Meon supaya bangun dari tidur.Dengan mata yang kelat,Meon membukakkan matanya.Terlihat Emaknya sedang berdiri di tepi katil memerhatinya.

“Meon,dah pukul 9:00 pagi ni…!!!Nape tak bangun lagi ni,Sayang…!!!Mak boring la sorang-sorang…!!!”kata Halimah.

“Hmmm…jap lagi Meon bangun…!!!”balas Meon sambil kembali melelapkan matanya.

“Bangun tau,Sayang…!!!Kejap lagi kalau Mak datang tak bangun,Mak siram dengan air…!!!”kata Halimah sambil tersenyum dan berlalu dari bilik anak bujangnya.

Meon,yang terjaga itu sukar hendak melelapkan matanya kembali.Namun dia cuba jugak melelapkan matanya tetapi sukar.Terlalu saying rasanya hendak meninggalkan katil di pagi hari Ahad yang dingin itu.Kabus yang masih menerawang menyejukkan suasana.Batang kote Meon yang semulajadi keras sendiri selepas bangun tidur menongkat selimut yang di pakainya.Perlahan-lahan diurut-urut batang kotenya dari luar selimut,fikirannya terbayangkan Nor,anak Haji Ali yang selalu menjadi modalnya melancapnya itu.

Tiba-tiba Emaknya muncul kembali.Meon pun pura-pura tidur kerana takut Emaknya perasan kelakuannya yang sedang mengurut-urut batang kotenya yang sedang mencanak menongkat selimut itu.

“Ish…ish…ish…masih tak bangun lagi si bujang ni…!!!”bisik hati Halimah.

Namun,perhatiannya tertarik kepada bonjolan yang menongkat tinggi selimut anaknya.Serta-merta perasaannya berdebar.Naluri keberahian seorang wanita yang dahagakan sentuhan nafsu seks itu terus bangkit melihat kain yang menyelimuti anaknya di tongkat oleh batang kote anaknya yang sedang keras itu.Niatnya yang hendak mengejutkan Meon serta-merta mati.Apa yang ada difikirannya adalah gelora keinginan nafsu seks ingin melihat batang kote keras milik anaknya.

Halimah yang menyangka anaknya masih tidur itu perlahan-lahan duduk di tepi katil.Tangannya terasa ingin sekali memegang batang kote yang sedang keras menegak itu.Sudah lama rasanya dia tidak dapat memegang batang kote suaminya.Keinginannya telah mendorong Halimah untuk memberanikan diri memegang batang kote Meon.Batang kote Meon dipegangnya dengan lembut.Kekerasan otot batang kote anaknya menambah keberahian Halimah untuk melihatnya dengan lebih dekat lagi.Perlahan-lahan Halimah menyelak selimut Meon,maka terpampanglah tubuh Meon yang tidur tanpa seurat benang di hadapan matanya.Batang kote Meon yang sudah tidak tertutup itu diusapnya dengan lembut.Hampir sama dengan batang kote milik suaminya.Halimah mengusap-usap batang kote Meon dengan perasaan berahi.Keinginan nafsu seksnya yang merindukan batang kote suaminya itu telah menghilangkan kewarasannya dan membuatkannya lupa bahawa dia sebenarnya sedang bernafsu seks memegang batang kote anaknya sendiri.

Meon yang pura-pura tidur itu,berdebar-debar merasakan batang kotenya dipegang oleh Emaknya.Dia tidak menyangka bahawa Emaknya tergamak dan berani memegang batang kotenya.Hendak dibukak matanya,takut Emaknya memarahinya pulak kerana lambat bangun tidur dan menipu berpura-pura tidur.Jadi Meon mengambil keputusan membiarkan sahaja perlakuan Emaknya terhadap batang kotenya.

Sentuhan lembut tapak tangan dan jari-jemari Halimah di batang kote Meon membangkitkan kenikmatan kepada Meon.Batang kotenya menegang dengan secukup-cukupnya dan ini memberikan perasaan sensasi kepada Halimah untuk memegangnya dengan lebih kuat lagi.Halimah kemudiannya terus melancapkan batang kote Meon dengan nafasnya yang semakin terburu-buru.Bukan senang nak merasa batang kote lelaki,jadi,peluang dah ada depan mata,inilah masanya…

Meon yang masih berpura-pura tidur itu benar-benar menikmati kesedapan batang kotenya dilancapkan oleh Emaknya sendiri.Dia membiarkan Emaknya terus melancapkan batang kotenya dan difikirannya terbayangkan Nor anak Haji Ali yang sedang melancapkan batang kotenya.Keberahiannya akhirnya memuncak dan membuatkan air maninya memancut keluar dari batang kotenya yang keras dan sedang dilancapkan oleh Emaknya Halimah.

Halimah yang teruja dengan pancutan demi pancutan air mani anaknya Meon itu terus melancapkan batang kote anaknya sehingga tiada lagi air mani yang keluar.Aroma air mani yang sudah lama tidak menusuk ke hidungnya memberikannya satu perasaan yang melambangkan sedikit kepuasan.Air mani anaknya yang melekit di tangannya diciumnya dan dihirupnya sedikit demi sedikit dengan penuh bernafsu seks.Meon yang terkejut mendengar bunyi hirupan itu membuka sedikit matanya dan terlihat olehnya bahawa Emaknya Halimah sedang menjilat air maninya yang berlumur di tangan.Berdebar-debar perasaan Meon ketika itu.Dia tidak menyangka bahawa Emaknya Halimah mampu bertindak dengan sebegitu rupa.

Halimah yang puas merasa air mani anaknya yang melekit di tangannya kembali bangun dari katil dan menyelimuti anaknya.Dia kemudian keluar dari bilik Meon dan kembali ke ruang tamu menonton TV.Terasa sayang hendak mencuci tangannya.Bau air mani lelaki yang dirindui itu terasa sayang hendak dihilangkan dari tangannya.Kalau boleh,dia ingin tangannya terus melekat dengan air mani anaknya itu buat selama-lamanya.Perasaan bersalah ada sedikit bersawang dalam mindanya,namun baginya ia tidak perlu dirisaukan kerana perbuatannya itu langsung tidak disedari oleh anaknya.Dia melakukannya ketika anaknya sedang lena.

Namun berbeza pulak bagi Meon,dia benar-benar tidak menyangka bahawa batang kotenya dilancapkan oleh Emaknya sendiri.Malah,air maninya jugak dinikmati oleh Emaknya dengan penuh nikmat di hadapan matanya sendiri.Meon terasa malu kepada dirinya sendiri,jugak kepada Emaknya.Namun begitu,kenikmatan yang baru sahaja dinikmati secara tiba-tiba membangkitkan seleranya dan kalau boleh dia ingin Emaknya melakukannya lagi, tetapi perasaan hormatnya sebagai anak serta-merta mematikan hasratnya.Baginya,yang lebih baik adalah,merahsiakan perkara ini dan membiarkan Emaknya masih menganggap bahawa dirinya sedang tidur ketika perkara itu berlaku.

Hari itu,mereka anak-beranak berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku.Masing-masing buat hal sendiri.Namun di hati masing-masing,hanya Tuhan saja yang tahu…

Puan Wahidah 2

Sedar tak sedar sudah sampai di rumah Puan Wahidah.Puan Wahidah kemudiannya terus mempelawa aku masuk dan mengajak aku ke bilik tidurnya.Besar jugak rumah Puan Wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal.Puan Wahidah kemudiannya terus menghulurkan tuala mandi dan kain pelikat kepada aku untuk menyalin baju dan membersihkan diri aku.Selepas itu dia memintak diri untuk mandi.Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidurnya,batang kote aku mencanak keras ketika itu.Keinginan nafsu seks aku cukup terangsang melihatkan Puan Wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi.Keayuan wajahnya serta keindahan bodynya memang menjadi idaman setiap lelaki.

“Pergi la bersihkan diri dulu,baru la selesa nak tidur nanti…!!!”tegur Puan Wahidah yang baru sahaja selesai mandi.Aku bergegas membersihkan diri aku kerana tak sabar nak mengerjakan body Puan Wahidah.

Setelah membersihkan diri,aku melihat Puan Wahidah berbaring di katil dengan memakai gaun tidur satin yang singkat dan cukup menghairahkan.Dengan hanya memakai tuala mandi,aku kemudiannya terus berbaring di sebelah Puan Wahidah.Beliau kemudiannya terus memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap.Sambil tersenyum beliau memalingkan tubuhnya menghadap aku serta merapatkan tubuhnya dengan tubuh aku.

Kami berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan saling cium-mencium di antara satu sama lain.Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas,katanya.Tangan aku aktif meramas-ramas kedua-dua tetek Puan Wahidah dan mengentel-gentel putingnya yang mula mengeras.Puan Wahidah kemudiannya terus melucutkan tuala mandi yang aku pakai lalu mendedahkan batang kote aku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat.

“Wow…kerasnya…!!!Naik seram saya dengan saiz batang kote awak ni…!!!”tegur Puan Wahidah sambil memegang dan melancapkan batang kote aku.

Aku kemudiannya terus menanggalkan gaun tidur satin Puan Wahidah sambil dibantu olehnya.Berpinar-pinar mata aku menahan keinginan nafsu seks aku melihatkan keindahan body Puan Wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun.Bodynya yang putih melepak,kedua-dua teteknya yang mekar menggunung serta lubang cipapnya yang bakal aku nikmati malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi.Pengalaman aku menyetubuhi Kak Ani dan Makcik aku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut.

Aku kemudiannya terus kembali memeluk,mencium dan meramas-ramas kedua-dua tetek Puan Wahidah yang sudah meyerah dan pasrah sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadap bodynya.Perlahan-lahan aku naik ke atas body Puan Wahidah lalu menindihnya.Aku kemudiannya terus parkingkan kepala batang kote aku betul-betul pada pintu lubang cipapnya yang sudah lembap itu.Terasa hangat dan sensasi kepala batang kote aku,walaupun aku hanya mengesel-geselkan pada permukaan pintu lubang cipapnya sahaja.Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas body Puan Wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawahnya pulak.Habis seluruh body Puan Wahidah aku cium.

Setelah puas mengerjakan bahagian atas body Puan Wahidah,aku meluaskan kangkangan kedua-dua kaki Puan Wahidah dan mula bercelapak di celahnya tetapi aku tak berani menjilat-jilat lubang cipap Puan Wahidah.Aku kemudiannya terus menggosok-gosokkan kepala batang kote aku pada pada pintu lubang cipap Puan Wahidah dan melaga-lagakan kepala batang kote aku pada biji kelentitnya sehingga Puan Wahidah mengerang dan mengeliat penuh keinginan nafsu seks.

Kemudiannya aku kembali menindih body Puan Wahidah dan menyuakan kepala batang kote aku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara lubang cipap Puan Wahidah yang sudah basah itu.Aku mula menekan masuk kepala batang kote aku memasuki lubang cipap Puan Wahidah buat kali pertama.Terdongak kepala Puan Wahidah yang menerima tekanan batang kote aku yang cuba memasuki lubang cipapnya.

“Awak tolong masukan batang kote awak tu dengan perlahan-lahan ye,Sayang…!!!Ini la pertama kali lubang cipap saya menerima kemasukan batang kote yang besar dan panjang,berganda-ganda saiznya berbanding kepunyaan suami saya…!!!”bisik Puan Wahidah kepada aku.

“Baik,Puan…!!!”balas aku sambil menjilat telinganya untuk meningkat rangsangan keinginan nafsu seksnya.Perlahan-lahan aku menekan masuk batang kote aku yang cuba memasuki lubang cipap Puan Wahidah yang aku rasakan hangat dan agak ketat itu.Memang sukar jugak kepala batang kote aku yang kembang itu untuk memasuki lubang cipapnya seolah -olah lubang cipap yang ada tidak dapat menampung saiz batang kote aku yang agak besar.

Aku kembali mengeluarkan batang kote aku dan dengan berani aku menjilat-jilat lubang cipap Puan Wahidah untuk melicinkan lagi laluan lubang cipapnya.Terangkat-angkat bontot tonggek Puan Wahidah menahan asakan lidah aku pada lubang cipapnya,kepala aku dikepit kuat olehnya,di iringi suara erangan yang kuat Puan Wahidah memancutkan air lendirnya sehinga membasahi muka aku.Sekali lagi aku mengangkangkan kedua-dua kaki Puan Wahidah dan mengosok-gosokkan kepala batang kote aku pada muara lubang cipap Puan Wahidah yang sudah lencun itu.

Perlahan-lahan aku menekan masuk kepala batang kote aku ke dalam rongga lubang cipapnya,Puan Wahidah mengerang bila kepala batang kote aku mula memasuki rongga lubang cipapnya semula.Namun begitu hanya suku sahaja batang kote aku yang berjaya memasuki rongga lubang cipapnya.Di tahap itu aku rasakan kepala batang kote aku dihalang oleh satu selaput.

“Masih dara lagi ker Puan Wahidah ni…???”fikir aku.

Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala batang kote aku untuk melepasi selaput tersebut, Puan Wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan.Aku kemudiannya mencabut kepala batang kote aku dan menyapunya dengan air liur aku untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan batang kote aku ke dalam lubang cipap Puan Wahidah tu. Kemudiannya aku kembali menindih Puan Wahidah dan cuba untuk memasukkan kepala batang kote aku ke dalam lubang cipapnya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut,aku menguatkan tekanan batang kote aku di dalam lubang cipapnya,dan…bless…kepala batang kote aku telah berjaya melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang kote aku sehingga tenggelam ke dasar lubang cipap Puan Wahidah itu.

“Arkkkkkkkkk…!!!”Puan Wahidah mengerang panjang bila batang kote aku berjaya memasuki lubang cipapnya.Aku melihat berkerut muka Puan Wahidah dan mengalir air matanya,aku tidak tahu samada dia menahan kesakitan ataupun sebaliknya.Tangannya memeluk kemas tubuh aku sehinggakan aku dapat merasa badannya yang menggigil-gigil sambil pahanya mengepit kuat pinggang aku.Aku tidak pasti samada Puan Wahidah menahan kesakitan ataupun kenikmatan,yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini.

Aku membiarkan batang zakar aku yang keras dan tegang itu terendam di dasar lubang cipap Puan Wahidah yang hangat dan masih ketat itu.Aku mula merasakan lubang cipap Puan Wahidah mula mengemut-ngemut dan mencengkam batang kote aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang kote aku,cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu.Aku kemudiannya terus mengayak-ngayak punggung aku supaya pangkal batang kote aku bersentuhan dan bergeser dengan biji kelentit Puan Wahidah.Setelah mengayak-ngayak punggung aku 2-3 kali,Puan Wahidah tiba-tiba memeluk kemas tubuh aku serta jari-jemarinya mencengkam belakang aku yang terasa kepedihannya.

Serentak dengan itu body Puan Wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang.Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga lubang cipapnya yang masih mencengkam kuat batang kote aku.Terasa begitu lencun lubang cipap Puan Wahidah ketika itu,selepas itu tubuhnya terkulai lesu.Aku tahu bahawa Puan Wahidah telahpun mencapai klimaks seksnya yang pertama.Aku membiarkan batang kote aku terendam sehinggalah tenaga Puan Wahidah kembali pulih.Ketika itu aku meneruskan aksi meramas-ramas dan menghisap puting kedua-dua teteknya yang gebu itu.

Dengan wajah yang kuyu Puan Wahidah tersenyum memandang wajah aku,ketika itu aku memulakan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Air lender Puan Wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut.Sasaran aku kali ini adalah batu merinyamnya.Sambil melakukan aksi henjutan keluar-masuk batang kote aku tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyamnya.Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut,aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala batang kote aku bergeseran dengan batu tersebut.

Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut,sekali lagi Puan Wahidah mengerang dan mengejangkan tubuhnya.Sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga lubang cipapnya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks seksnya yang ke-2.Belum pun sampai 15 minit aku mengerjakan lubang cipap Puan Wahidah dengan batang kote aku,beliau telah pun mecapai klimaks seksnya 2 kali di mana kali ini beliau betul-betul tidak bermaya di mana matanya terpejam kuyu dan tubuhnya terkangkang seolah-olah tidur lena.

Aku kemudiannya terus membalikkan body Puan Wahidah dan meletak bantal pada ari-arinya untuk meninggikan bahagian bontot tonggeknya.Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan aku tanpa membantah.Aku kemudiannya terus memeluk tubuhnya dari belakang serta meramas-ramas kedua-dua teteknya yang masih tegang,lalu memmasukkan batang kote aku ke dalam rongga lubang cipapnya yang sedia menanti sekali lagi.Puan Wahidah kembali mengerang bila aku menekan batang kote aku santak sehingga keseluruhan 7 inci batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipapnya sehingga ke dasarnya di mana kepala batang kote aku bersentuhan dengan pintu rahimnya.

Setelah beberapa ketika aku menghenjut-henjutkan batang kote aku keluar-masuk di lubang cipap Puan Wahidah sehingga menghasilkan bunyi…plup-plap-plup-plap…di mana batang kote aku berlaga dengan belahan bontot tonggeknya.Terhenjut-henjut Puan Wahidah menahan asakan batang kote aku di dalam lubang cipapnya.Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang cipap Puan Wahidah,batang kote aku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani aku.Aku menekan sedalam-dalamnya batang kote aku ke dalam lubang cipap Puan Wahidah sehingga kepala batang kote aku rapat pada pintu rahimnya. Terdongak kepala Puan Wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut-ngemut batang kote aku ketika dia menerima berdas-das pancutan deras air mani aku yang akhirnya memancut memenuhi rongga lubang cipapnya dan jugak rahimnya buat kali pertama.

Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga lubang cipap Puan Wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua.Aku masih lagi memancutkan air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Puan Wahidah.Disebabkan kedudukan bontot tonggek Puan Wahidah yang lebih tinggi kerana dilapik dengan bantal,hanya sedikit sahaja air mani aku yang meleleh keluar dari dalam lubang cipapnya,selebihnya bertakung di dalam rongga lubang cipapnya dan jugak rahimnya.Puan Wahidah kemudiannya terdampar kelesuan,manakala aku pulak masih lagi menindih bodynya dalam keadaan batang kote aku masih lagi terendam di dalam rongga lubang cipapnya.

Bila batang kote aku dah mengendur,aku pun terus mencabutnya dari dalam rongga lubang cipap Puan Wahidah dan menelentangkan bodynya yang masih berbogel itu.Aku kemudiannya terus mengambil tuala lembut dan membersihkan lubang cipap Puan Wahidah dari sisa-sisa air mani aku yang masih mengalir keluar.Kemudiannya aku terus menyelimutkan seluruh body Puan Wahidah dan kami berdua pun akhirnya tertidur keletihan.Aku cukup puas malam itu kerana dapat menikmati tubuh yang sangat-sangat aku idamkan dan khayalkan selama ini.Ketika itu aku melihat jam sudah pun menunjukkan lebih kurang pukul 2:00 pagi,hampir 1 jam lebih jugak aku mengerjakan lubang cipap Puan Wahidah.

Bila aku terjaga pada keesokan harinya,hari sudah pun siang,dan jam telahpun menunjukkan hampir pukul 8:00 pagi.Aku kemudiannya terus bingkas bangun terus mencuci muka aku,tak sempat nak mandi wajib kerana kelas aku hari itu bermula jam 8:00 pagi.Aku pun terus mengejutkan Puan Wahidah untuk mengucapkan selamat tinggal,sempat jugak aku mencium mulutnya dan meramas-ramas kedua-dua teteknya ketika itu.Aku kemudiannya terus naik teksi menuju ke Mc’Donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam.Ramai kawan-kawan aku menegur diri aku yang kelihatan tak bermaya pagi itu,aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi.Selepas kelas habis jam 10:00 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib.Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam,silap-silap boleh termengandung Puan Wahidah akibat perbuatan aku malam tadi.

Ketika kuliah Puan Wahidah,dia asyik menjeling dan menguji diri aku sahaja,mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agaknya.Beliau jugak mengingatkan kelasnya bahawa ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut.Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekiranya aku dapat skor A+ dalam ujian tersebut.

Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya.

Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya.

Setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya. Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamatan diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi.

Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi.

"Macam mana suami puan boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi," tanya ku kemusykilan.

Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar.

Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta.

Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromen tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya.

Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat. Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit.

Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar.

Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis.

Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti.

 Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahagiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi…

Puan Wahidah

Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang jugak.Aku meneruskan pengajian aku di Universiti Teknologi MARA (UiTM) Shah Alam,Selangor Darul Ehsan kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh aku.Sebelum mendaftar sebagai pelajar di UiTM Shah Alam,aku menemui Abang Yahya dan keluarganya untuk meluahkan rasa terima kasih aku di atas segala pertolongan yang dihulurkan,terutamanya Kak Ani yang tak pernah berkira dengan aku,walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap dirinya dengan menyetubuhi lubang cipapnya sehingga menyebabkan dirinya termengandung.

Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain,kesibukan dengan pelajaran dan ko-kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan.Bukannya aku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah UiTM Shah Alam tu,tetapi pelajaran yang menjadi keutamaan aku ketika itu.Tahun ke-2 pengajian aku,keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka.Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bolasepak untuk pasukan UiTM Shah Alam pada ketika itu.Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang diajar oleh Puan Wahidah.

Aku bukannya tidak boleh menerima apa yang diajar olehnya,tetapi tumpuan aku terjejas ketika Puan Wahidah memberi syarahan.Puan Wahidah merupakan pensyarah Kajian Kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelasnya,agaknyalah, termasuklah aku.Beliau seorang yang murah dengan senyuman,apatah lagi 2 lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas.Batang kote kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah Puan Wahidah.Namun begitu beliau telahpun berumahtangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata.

Puan Wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolongnya di saat beliau mengalami kesusahan.Seingat aku yang pertamanya ketika aku menolongnya melakukan jump-start keretanya yang kerosakan bateri.Kali ke-2 aku menolongnya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ke-3 ketika beliau terlanggar motosikal budak India di bandar Klang.Aku yang secara kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi Puan Wahidah dan mententeramkan budak India tersebut.Kes tersebut dapat diselesaikan di situ sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis.

Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-processor mendapat perhatian Puan Wahidah.Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut di saat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang.Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas.

Keadaan tersebut menyebabkan Puan Wahidah memanggil aku ke biliknya selepas waktu kuliah untuk berbincang masalah yang aku hadapi.Dia meminta aku berterus-terang dengannya mengenai masalah yang aku hadapi sehingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliahnya.

“Mana la tahu kalau-kalau saya dapat membantu awak…!!!”kata Puan Wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramahnya.
“Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya…???”Puan Wahidah meneruskan leterannya terhadap aku yang masih tunduk membisu.
“Patutkah aku berterus-terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri aku…???”aku berkata dalam hati aku. Memandangkan hanya aku dengan Puan Wahidah sahaja dalam bilik tersebut,akhirnya aku berterus-terang dengannya.
“Puan,saya minta maaf…!!!Bukannya saya tidak boleh menerima apa yang Puan ajar,tapi fikiran saya ke lain bila merenung wajah Puan…!!!”terang aku sambil tunduk.
“Apa yang berada dalam fikiran kamu tu…???”tanya Puan Wahidah tenang.
“Entah la Puan,saya nak cakap pun malu…!!!Mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki…!!!”jawab aku berlapik yang sebenarnya aku malu menceritakan perkara sebenar.
“Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak jugak,tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajarkan…!!!”sambung Puan Wahidah lagi.
“Sekarang awak berterus-terang aje la dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu…!!!”desak Puan Wahidah lagi.
“Sebenarnya Puan,saya tidak boleh memandang wajah Puan lama-lama,nanti keinginan nafsu seks saya terangsang…!!!”jawab aku menceritakan masalah yang sebenarnya.Tersandar Puan Wahidah mendengarkan pengakuan aku.
“Jadi awak berkhayal la semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye,tak begitu…???”Puan Wahidah menginginkan kepastian daripada aku.
“Tak la sampai tahap itu,Puan…!!!”jawab aku yang mula panas punggung ingin beredar.
“Maaf Puan,saya yang bersalah dalam hal ini…!!!Saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas Puan…!!!Saya nak mintak diri dulu la,Puan…!!!”sambung aku yang mula mengangkat punggung untuk beredar.

Aku lihat Puan Wahidah masih tersandar di kerusinya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu.Belum pun sempat aku melangkah keluar,Puan Wahidah terus memanggil aku kembali.

“Awak bermasalah dalam hal ini,awak kena lulus subjek ni…!!!Nanti saya fikirkan macam mana nak membantu awak…!!!Saya memang mengambil berat tentang diri awak…!!!”terang Puan Wahidah yang mula tersenyum.Berdebar dan kelu jugak diri aku mendengar jawapan daripada Puan Wahidah tersebut.
“Terima kasih atas sikap perihatin Puan itu…!!!”jawab aku lalu menghilangkan diri.

Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar Puan Wahidah di sebalik kata-katanya itu.Kenangan bersama Makcik aku dan Kak Ani bermain-main dalam kepala aku,menyebabkan batang kote aku mengeras mengenangkan peristiwa yang lalu.

“Apalah diriku ini,baru nak jadi baik ke situ pulak fikirnya…!!!”kutuk diri aku sendiri.Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan,aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut.

Kerap jugak Puan Wahidah menjeling ke arah aku ketika mengikuti kuliahnya.Aku pura-pura tekun mendengar syarahannya.Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterusnya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang.Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian.Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliahnya,Puan Wahidah memintak aku menemuinya selepas waktu kuliah.Berdebar-debar jugak aku.

“Apa lagi la ceramah yang aku kena dengar daripada Puan Wahidah kali ni…!!!”fikir aku.

Petang itu,selepas waktu kuliah,aku pun terus menemui Puan Wahidah di biliknya.Bilik tersebut yang dikongsi dengan seorang pensayarah wanita yang lain dan dilengkapi dengan sofa.Aku memberi salam dan duduk di depannya.Puan Wahidah kemudiannya terus menjawab salam dan mengucap tahniah di atas kemajuan yang aku capai dalam subjeknya.Dengan wajah tersenyum beliau menyuruh aku menutup pintu bilik.

“Private discussion…!!!”katanya. Senyumannya tersebut menyebabkan batang kote aku mula berdenyut dan menegang.Aku mengambil buku nota untuk melindunginya daripada terlihat oleh Puan Wahidah.

“Saya dah fikirkannya dan bersedia membantu awak setakat termampu,tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini…!!!”terang Puan Wahidah memulakan bicara.Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh Puan Wahidah nanti.

“Perjanjian ni antara kita berdua sahaja,jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua…!!!”sambung Puan Wahidah lagi.Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh Puan Wahidah nanti.Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang kote aku menegang bebas.

“Lantak la,biar la Puan Wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia…!!!”kata aku dalam hati aku.

“Setelah difikirkan sedalam-dalamnya,baiklah,saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu,tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya…!!!Selepas itu baru la saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak…!!!”terang Puan Wahidah tersenyum.Berpinar mata aku mendengar tawaran Puan Wahidah tersebut,terasa air mazi aku mula membasahi kepala batang kote aku,terkedu diam seribu bahasa diri aku.

“Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B,so tak boleh la saya nak bagi semuanya pada awak hari ni…!!!”sambung Puan Wahidah lagi sambil tergelak kecil.Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh Puan Wahidah.

“Walau bagaimanapun saya tetap memberi peluang pada awak…!!!”kata Puan Wahidah lagi sambil bangun dari kerusinya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk di sofa yang tersedia di tengah bilik tersebut.

Puan Wahidah kemudiannya terus membukak tudung kepalanya,mendedahkan wajahnya yang sebenar,memang ayu dan jelita wajah Puan Wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala Julia Robert.Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajahnya.

“Saya nak balik dalam 15 minit lagi,tapi sebelum tu saya bagi peluang pada awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian body saya yang awak suka,tapi secara luaran aje tau,bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+…!!!”kata Puan Wahidah dalam senyuman yang menggoda.

“Apa tunggu lagi,mari la ke sini…!!!”sambungnya lagi.

Dada aku berombak kencang menahan gelora keinginan nafsu seks aku,batang kote aku keras menegang sehingga jelas tertonjol ke depan di sebalik seluar aku.Tanpa bertangguh aku pun kemudiannya terus memeluk dan mencium pipi Puan Wahidah.Bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah kedua-dua teteknya yang montok,gebu dan menggunung tinggi itu.Puan Wahidah hanya memejam mata dan membiarkan apa saja aku meramas-ramas kedua-dua teteknya yang masih berbalut dengan baju dan colinya itu.

Sambil aku meramas-ramas kedua-dua teteknya mencium pipi dan lehernya,Puan Wahidah mendongakkan kepalanya untuk memberi ruang kepada aku.Namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit lehernya kerana ditakuti berbekas.Batang kote aku menegang ke tahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar.Kalau diikutkan keinginan nafsu seks aku sendiri,ingin sahaja aku merogol Puan Wahidah ketika itu,tapi pertimbangan akal aku masih lagi waras.Oleh itu peluang yang diberikan oleh Puan Wahidah aku guna dengan sepenuhnya untuk menikmati kehangatan tubuhnya itu.Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh Puan Wahidah,tiba-tiba beliau mencelah.

“Ooopppsss…OK,time out…!!!Enjoy time finished…!!!”katanya sambil menghela panjang nafasnya,mungkin beliau jugak terangsang agaknya.

“Baiklah,sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan…!!!Dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi,tau…!!!pesan Puan Wahidah kepada diri aku yang cuba menenangkan diri aku daripada gelora keinginan nafsu seks yang melanda.Selepas mengenakan tudung kepalanya kembali dan membaiki makeupnya,Puan Wahidah terus menyuruh aku keluar dulu.Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipinya dan meramas kedua-dua teteknya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut.

“Ingat dan janji tau,awak mesti skor A+…!!!Kalau awak dapat skor A+,awak akan dapat rasa kesemuanya nanti…!!!”pesan Puan Wahidah sambil mengenyit matanya.Aku berjanji dan tersenyum padanya.

Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal ,aku terpaksa cover batang kote aku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada diketahui oleh orang lain.Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata aku kerana membayangkan kenikmatan lubang cipap Puan Wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandainya aku berjaya skor A+ dalam subjeknya.Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi.

Selepas kejadian tersebut,aku lebih berani dan mesra denagn Puan Wahidah.Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliahnya.Puan Wahidah lega melihat perubahan diri aku.Di sebalik matlamat pelajaran,aku jugak meletak matlamat untuk menikmati tubuh Puan Wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut.

Pada suatu petang selepas waktu kulai tamat,aku ke makmal komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah.Aku memilih waktu-waktu petang kerana di waktu begini kebiasaannya tidak ramai pelajar yang menggunakan makmal tersebut.Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi,Puan Wahidah datang menyapa aku dari belakang.

“Ooopppsss…Puan,tak balik lagi ker…???”tanya aku kepada Puan Wahidah dalam nada terkejut.
“Tak lagi,ada banyak kerja nak kena siap ni…!!!Dah la tu nak kena submit besok pulak tu…!!!”jawabnya menyeluruh.
“Banyak ker assignment…???”tanya Puan Wahidah kemudiannya.
“Ada la sikit,tapi lambat lagi nak kena submit…!!!”jawab aku.
“Kenapa Puan,ada apa-apa yang boleh saya tolong ker…???”tanya aku kemudiannya menawarkan diri.
“Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni…!!!”jawab Puan Wahidah berterus-terang.
“Baiklah,Puan…!!!Pasal Puan saya tak kisah,kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup…!!!”jawab aku dalam nada bergurau.
“Kalau begitu jom la ikut saya…!!!”pinta Puan Wahidah tersenyum girang.

Aku pun kemudiannya terus mengekorinya pergi ke bilik printing,di mana aku diterangkan oleh Puan Wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan.Aku diberikan tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan Puan Wahidah yang akan diserahkan kepada Ketua Dekan pada keesokkannya.Manakala Puan Wahidah pulak menyiapkan kertas pembentangan untuk keeesokkan harinya di biliknya.Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada aku kerana sudah biasa melakukannya ketika bekerja dengan Abang Yahya dahulu.Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh Puan Wahidah.Aku kemudiannya terus menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik Puan Wahidah.Dalam nada terkejut tapi gembira Puan Wahidah menegur aku.

“Eeehhh…dah siap ker…???Cepatnya siap…!!!”katanya.
“Sudah siap,Puan…!!!Puan check la dulu…!!!”jawab aku.Puan Wahidah kemudiannya terus memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi.
“Uuummmppp…good job…!!!Bagus…nasib baik la awak tolong saya…!!!Iiissshhh…kalau tak,entah apa la lagi reason yang saya nak bagi kat Ketua Dekan tu…!!!”rungut Puan Wahidah lagi.Ketika itu jam sudah pun pukul 10:00 malam.
“Awak dah makan ker…???”tanya Puan Wahidah kepada aku.
“Belum lagi,Puan…!!!”jawab aku jujur,memang lapar pun ketika itu.
“Kesian,saya pun belum makan jugak…!!!Kalau dah macam tu,awak temankan saya sekejap,sikit lagi nak siap ni,lepas tu kit pergi makan sama-sama,saya belanja…!!!”sambung Puan Wahidah.
“Eeehhh…boleh saja…!!!”jawab aku ringkas.

Puan Wahidah kemudiannya terus memintak aku menutup pintu biliknya,mana la tahu takut-takut Pak Guard datang meronda.Puan Wahidah kemudiannya terus membukak tudung kepalanya,menyerlahkan keayuan wajahnya.Batang kote aku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah Puan Wahidah.

“Suami Puan tak marah ker pulang lewat sebegini…???”tanya aku sebagai memulakan perbualan.
“Dia tak ada malam ni,seminggu dah outstation kat Jepun…!!!Kalau takde urusan lain,lusa dia balik la…!!!”jawab Puan Wahidah.

Perbualan kami berdua banyak tertumpu kepada persoalan semasa,peribadi dan pelajaran sahaja.Dari situ aku dapat mengetahui suaminya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan.

“Beruntung la Puan dapat suami yang berpangkat tinggi…!!!”puji aku mengakhiri perbualan setelah Puan Wahidah menyiapkan kerjanya.
“Kebahagian tu tak semestinya dilihat daripada hartabenda dan pangkat sahaja…!!!”jawabnya sambil memakai kembali tudungnya.
“Baik pulak awak malam ni…!!!Saya bukak tudung tadi sebenarnya bagi peluang kat awak,mana la tahu kot-kot awak nak cium saya…!!!”kata Puan Wahidah mula mengubah topik.
“Laa…kenapa Puan tak offer tadi…!!!”jawab aku,hampa.
“Kan saya dah bagi lesen besar kat awak,pandai-pandai la sendiri…!!!”jawab Puan Wahidah dalam nada sinis.
“Tak apa la,awak akan dapat lagi lain kali…!!!Jom kita pergi makan dulu…!!!”sambung Puan Wahidah lagi.
“Awak nak makan apa…???”tanya Puan Wahidah lagi.
“Apa-apa pun boleh la,Puan…!!!”jawab aku ringkas yang tengah kelaparan itu.
“Kalau macam tu kita makan kat Mc’Donald aje la ye,kat Seksyen 3…!!!”sambung Puan Wahidah mencadangkan tempatnya.Aku hanya mengangguk setuju,orang nak belanja mana boleh tolak rezeki.
“Kita jumpa kat sana ye…!!!”sambungnya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu.Maklumlah aku naik motosikal sahaja,manakala dia pula berkereta.

Ketika menjamu selera set burger yang dipesan,Puan Wahidah telah menceritakan yang dihadapinya berhubung dengan campurtangan mertua dan ipar-duainya dalam urusan rumahtangganya.Ibu mertua dan iparnya sering menyindirnya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumahtangga bersama suaminya tetapi masih belum hamil lagi.Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor,beliau sihat dan subur cuma suaminya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal.Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh suaminya menyebabkan batang kote suaminya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut.Sebab itulah Puan Wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang.Aku bertanya kepada Puan Wahidah.

“Kenapa Puan memilih saya…???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Puan Wahidah.
“Itu mungkin secara kebetulan aje kerana awak berani berterus-terang dengan saya…!!!Saya mintak sangat-sangat awak merahsiakan perjanjian kita ni ye…!!!”balas Puan Wahidah kepada aku.Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut kerana yang sedapnya aku jugak nanti,buaya mana nak menolak bangkai…

Sembang punya sembang tak sedar jam sudah pukul 12:30 tengah malam.Aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama UiTM Shah Alam ditutup pada jam 12:00 tengah malam.Mampus aku apalah aku nak kelentong Pak Guard tu.Puan Wahidah kemudiannya terus menenangkan aku.

“Alah…jangan gelabah la…!!!Kalau dah tutup,tidur aje kat rumah saya malam ni,bukan ada sesiapa pun…!!!”katanya.
“Lagipun ada sesuatu yang saya nak bagi pada awak…!!!”sambungnya lagi sambil tersenyum.Aku melihat mata Puan Wahidah semakin kuyu,mengantuk kot,fikir aku.
“Awak tinggalkan aje motosikal awak kat sini,jom naik kereta ikut saya balik ke rumah saya sekarang ni…!!!”pelawa Puan Wahidah.

Dalam perjalanan tersebut Puan Wahidah memberitahu aku entah kenapa malam ini keinginan nafsu seksnya mudah terangsang.Pengakuannya tersebut menyebabkan batang kote aku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parkingnya dalam seluar aku.

“Awak terangsang ker sekarang ni…???”tanya Puan Wahidah sambil tersenyum.Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri.
“Entah la,saya pun sama…!!!Mungkin saya tengah subur kot…!!!Selalunya ketika itu saya memang mudah terangsang,kerana itu saya bersedia menyerahkan seluruh body saya untuk awak malam ini…!!!”terang Puan Wahidah tanpa dipinta.
“Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak sebelum ni…???”tanya Puan Wahidah lagi.Berderau darah aku mendengar soalan tersebut.
“Saya mana la ada bini nak buat benda tu,Puan…!!!Dalam mimpi tu ada la,Puan…!!!jawab aku berbohong.
“Tetapi saya banyak jugak la membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, Puan…!!!” sambung aku lagi.
“Ooo…kiranya awak ni berilmu jugak la dalam bab ni ye…???”Puan Wahidah mencelah.
“Sebenarnya saya pun takut jugak nak buat benda ni,terasa macam nak menempuh malam pertama pulak…!!!”sambung Puan Wahidah sambil tergelak kecil.Aku diam sahaja.
“Awak la orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh body saya sejauh ini…!!!”sambungnya lagi.

Kain Kakak Terlondeh





hi, ini adalah kisah benar yang panjang dan menghairahkan sape2 yg baca,dan boleh pratik cara dan kaedah saya, moga anda dapat kepuasan yang sejati. saya nak citer yg dah lama berlaku masa umur saya 20 tahun dulu, saya suka tegok filem sex dgn kawan2, so, batang saya selalu keras dan saya sentiasa bayangkan batang saya cucuk pantat wanita. oleh kebetulan saya ada seorg kakak yg umur 28 tahun belum kawin, body mengiurkan, tetek dia besar dan kulit dia putih melepak, cipap saya tak tahu sbb belum tengok lagi la. kakak saya bila tidur selalu kain dia akan terangkat hingga nampak seluar dalam dia dan tetek dia, mula2 saya tak kisahlah sbb dah biasa, tapi lama kelamaan selalu nampak hilang iman tau.

Nak jadi cerita satu malam kain dia terlondeh kebawah dan saya nampak seluar putih dan yg buat saya telan air liur, saya nampak bulu cipap dr celah seluar dlm yg nipis warna putih.saya amati dengan penuh nafsu dan membayangkan saya dapat pegang dan cucuk pantatnya yg putih melepak dan tembam kan best giler. tapi malam tu saya hanya tengok saja la. .....

Tunggu citer selanjutnya. maka malam lepas tu saya akan tidur sebelah dia,maklumlah rumah kpg mana ada bilik waktu tu, jadi tidur campurlah kiranya, so bila malam buta saya akan akan dekatkan badan saya dengan dia dan batang saya yang keras dan panjang saya akan kenakan kat sudut bontot dia yg kaw punya, so selalu saya akan masuk kan batang saya ke dlam seluar dlam dia dan saya tengok dia tak ada respon dan saya akan pancut air mani saya kat lurah bontot dia yg padat dan kow tu, kerana kakak saya tak kata apa, saya selalu buat macam tu utk lepas gian saya.

Kisah ni baru setan betul ni, dengar baik, satu hari datuk saya buat kenduri,, so keluarga saya semua bermalam di rumah atuk saya, jauh dr rumah kami, kakak saya dan saya tak pergi sbb nak jaga rumah.so sayaa seperti biasa dgn kawan tengok filen blue kat rumah seorg kawan sampai 2 pagi.lepas tu saya balik rumah, batang saya yg besar, panjang hampir 7 inci dan keras masih terjaga hingga sampai kat rumah. bila sampai saya nak tidur, tiba2 di celah bilik saya nampak kakak saya sedang tidur terlentang, berderau darah saya dan saya tak keraun lagi, bila saya nampak kain dia terselak keatas, dan saya namapak seluar dalam warna putih nipis terselelak kebawah sikit dan saya nampak bulu pantat dia lebat hitam. saya amati betul2 dan setan pun datang goda suruh saya pi dekat dan tengok pantat dia puas2.

Saya pun masuk bilik dan dekati kakak saya, sungguh menggiurkan. nafsu saya dah tak boleh kawal lagi, batang saya dah kembang kecut dan nak rasa pantat first time ni, saya pun baring disebelah nya, bila dia menggereng badan. saya peluk dia dr belakang macam malam sebelum ini. saya koyakkan baju tidur nipis yg dipakai dan nmapak badan yg putih dan coli warna putih nipis tu, tangan saya mula bergerak payudara dia yg montok tu pelahan;lahan.pada masa yg sama juga saya mula cium tengok dia, tapi kakak diam bila saya cium, maka saya makin berani lagi jejari saya dah sampai kat atas coli dia, saya mula pegang saja.

Bila dia tak tolak atau diam saja, saya mulakan lagi dengan memicik puting dia, dan saya picit hampir 10 minit, dan saya tengok mata kakak saya masih terpejam dan ada pergerakan badan dia spt sedang ghairah, so beranikan lagi, saya masukkan tangan saya bawah coli dan saya terus ramas putinbg dan ramas payudara dia dgn penuh rakus dan kuat, ini sbbkan kaki dia mula terlunjur dan nafas dia mula cepat, saya dapat rasakan dia sudah stim , cuma dia malu nak buka mata nak tengok adik dia sedang kerjakan dia.

Bila dah dapat isyarat tu, saya pun apa lagi, makin ganas dan saya tarik dia dan akhir dia terlentang. matanya masih pejam. saya bangun dan tanggalkan kain dan coli dia. kini saya nampak payudara dia besar, montok dan puting dia merah, tak meleggah masa saya terus baring atas dia dan mula kulum dan hisap puting dia serta ramas buah dada dia dengan penuh nafsu, lebih kurang 30 minit saya buat macam tu, saya tengok tubuh kakak mula mengeletar tak tentu aras w/pun mata dia pejam, saya tahu dia stim. saya mula cium kebawah pula saya cium pusat kemudian ke......? saya tarik seluar dalam dan tanggalkn, kini kakak saya dah berbogel tanpa seurat beneng pun.

Saya tanggal seluar dalam saya dan batang saya besar panjang terjulur dengan tegang dan bersedia utk cucuk pantat pertama kalinya.saya terus guna jari saya mengorek2 tasik yg segar bugal dgn asyik sekali. dan saya nampak kakak saya dah tak tentu hala sbb dah stim, saya lihat air dia dah banyak keluar meleleh kat tepi pantat dia.kali ini saya terus jilat pantat dia dgn rakus sekali, saya jilat kelentit dia yg kemerahan tu, kakak saya mula mengerak2 kan badan dia, kaki dan pungung dia mula terangkat bila saya jilat biji kelentit dia, pantat kakak saya yg tembam dan masih dara lagi tu sungguh buat jantung saya bertambah kencang berdenyut dan nafsu setan saya dah membuak2 utk saya terokai ke dalam lembah nikmat kakak saya.

Maka saya pun letak bantal di bawah pungung kakak saya biar dia terangkat sikit nanti senang nak tujah pantat dia, saya kakang kaki dia dan tolak ke atas sikit, dan terhidanng di hadapan saya pantat dara untuk saya pecah dan rasmikan.saya mula menggesel kepala batang saya kat bibir dan biji kelentit pantat dia, makin lama saya buat begitu, nafas dia makin cepat dan saya mula badan dia mula mengeliat semacm aje dan saya lihat mata dia masih pejam tapi macam org stim, saya faham dia dah banyak kali pancut air mazi dia, lihat dia macam tu saya faham dia dah stim dan nak saya cucuk pantat dia.

Saya pun cuba2 cakap dengan dia, saya nak cucuk pantat dia, saya lihat dia mcm angguk kepala tanda setuju, saya pun guna semua tempat sensetif dia agar dia betul2 terangsang baru saya tujah batang saya kat pantat dia, saya ramas tetek, saya cium tengok dan bibir, saya kulum lidah dia, saya gesel bibir dan biji kelentit dia. bila kakak dah mula naik nafsu mcm org mabuk todi,suara dia mula bunyi aaaaagh, dan ghairah. maka masuklah episod akhir,,,,,,,,.tujuhan batang besar dan panjang ke pantat dara.wowoooooo best giler masa tu saya rasa. saya masukkan kepala batang saya setakok aje, rasa ketat dan kemut pantat kakak saya, susah juga nak masuk mula2 ni, kalau gopoh nanti saya pancut awal tak best pulak, saya pun pelahan-lahan cucuk kat pantat dia, kawal nafsu dan nafas.

Saya mula cucuk lagi kali ni dah masuk separuh tapi ketat giler pantat kakak saya ni fresh lah katakan, kemut dia pun makin kuat buat saya macm nak pancut tapi saya kawal diri. kini batang saya dah sampai kat selaput dara dia dah, bila saya tekan batang saya kedalam lubang faraj dia kakak seperti kesakitan dan cuba menolak seperti tak rela dara dia dipecahi, baru dia buka mata dia, dia cuba melawan pulak, dan alih punggung dia dan cuba keluarkan batang saya yg separuh dalam pantat dia, saya dah naik setan saya tak kisah lagi saya nak rasa pantat dara kakak saya, saya tanpa belas kasihan terus tindan kaki dia dan genggam keluar dua2 tangan dia ke atas.

Batang saya masih lag separuh kat dalam lubang faraj dia dan saya kulum puting dia. saya dengar suara minta belas kasihan supaya saya jangan masuk zakar saya dalam pantat dia, nanti dia tiada lagi dara bila kawin, saya tak hirau itu semua, nafsu setan saya mesti dipenuhi. saya cakap kat dia saya dah lama tengok tubuh dan pantat dia, saya dah lama kemeruk pantat dia, sekarang saya dah dapat peluang saya tak akan lepaskan lagi. lepas saya buat macam tadi dgn dengan lebih rakus dan bernafsu agar dia stim balik.

Kini tibalah masa nya saya alami satu rasa yg baru. pecah dara fresh lagi gitu wooooooooow. batang saya yg separuh masuk tadi makin kembang dan cukup keras untuk saya tujah dara kakak saya.saya pun tekan pantat kakak saya dan bibir pantat dia pun turut kedalam dek batang saya yg besar saiz eropah tu, makin saya tekan makin kesakitan kakak saya, saya kata kejap aje bila dah dara dah pecah dah tak sakit lagi. tapi kakak saya cuba melawan juga nak selamatkan dara dia, saya lawan balik gengaman saya pada makin kemas dan kuat, dia dah tak boleh buat apa2 lagi.

Akhirnya kini saya dah ada diposisi yng betul, saya lipat kaki dia keatas, saya tolak kedua2 tangan dia keatas dan saya tekan kuat ke atas tilam katil. saya pun angkat punggung saya sedikit dan bila semua dah terkawal saya mula cucuk pantat kakak saya dengan batang saya keras dan besar tu, masuk dengan sedikit kena kat selaput dara saya rasakan, saya cucuk lagi kakak menjerit sakit, saya teruskan cucuk,kakak saya mengelupur kesakitan, saya dah tak tahan lagi, maka relax kejap, lepas saya tak bg muka kat kakak saya main2 kat bibir dan selaput dara dia dgn batang saya, dan saya terus buat dia stim dgn kulum puting payudara dia.

Bila tengok dia stim balik dan tak melawan saya apalagi terus cucuk batang saya beberapa kali kena selaput dara yg tebal agaknya susah amat nak pecah, bila kakak saya mula melawan balik dan minta jgn cucuk dara dia saya bertambah bernafsu dan bapak setan dah sampai, saya terus cucuk batang saya ke dalam pantat kakak saya yg kecil dan tembam tu dgn nikmat, terasa batang saya terlalu besar utk pantat kakak saya sbb tu rasa ketat nak masuk. saya ayung keluar masuk batang ke lubang pantat tapi hanya sampai kat selaput dara kakak saya aje, sampai kat situ kakak saya menjerit sakit, sudah hampir 10 kali saya cuba akhirnya akan guna cara tujuhan maut. maka saya cucuk batang saya beberapa kali kat pantat dia, biar dia jerit baru sedap rasanya, bila dia dah kesakitan dan mula diam sikit saya pun pasti batang saya keras betul2 dan besar, saya pun terus dengan sekali tujahan maut dan cucuk secara berterusan, akhirnya dara kakak saya pun pecah dan lunyai saya kerjakan, kakak saya menjerit kesakitan setiap kali saya tujah ke batu meriam dalam pantat dan batang saya yg panjang sampai ke pangkal pantat dia.tangan.

Dia cuba melawan akhirnya tak terdaya dan terkulai layu dan air mata dia mengalir keluar bila dara dia dah pecah dek batang aku yg besar dan panjang tu, darah dara dia bertaburan atas peha dan katil, banyak sekali keluar.saya rasa puas inilah pertama kali saya rasa betul dara pantat permpuan. lepas dara kakak saya dah pecah kakak saya tak lagi melawan, so saya pun terus hisap puting buiah dada dia dan cium tengok dan mulut dia, masa yg sama juga batang saya terus saya tujah dalam pantat dia, setiap kali saya tujah suara mula dengar arkkk.ughhhh.arrrrrk, mana tidaknya batang besar dan panjang sedap kat dinding pantat dia, dia mula berdegus dan ghairah, suara sakit dia dah hilang kini hanya ghairah dan stim yg ada kat dia, dia dah tak malu lagi, mata stim dia dah mula dibuka dia nikmati sepenuh persetubuhan kami berdua.

Saya tau dia dah tahan lagi dan beberapa kali dia dah pancut air mazi dia, pantat dia basah lencun. saya masih belum puas lag, so saya mintak dia bangun dah bongkok sikit, saya nak cuba tempat baru pulak, kali lubang dubur pulak lagi sempit dan kecil, tentu sedap main saya fikir, kakat saya membongkok dan pungung dia yg putih gebu dan mengiurkan itu buat saya amat bernafsu dan ini tempat saya pancut kan mani saya sebelum ini tapi hanya luar saja, hari ini saya teroka kat dalam pulak,apa rasa nya dah lama saya impikannya, main lubang dubur kakak saya.

Mula2 dia tolak sebb sakit saya pujuk dia saya kata sakit sikit aje macam nak pecahkan dara, dia pun ok, saya pun naikkan nafsu dia dulu, saya konkong belakang dia saya ramas tetek dia, gentel puting dia, saya cium belakang tengkok dia bila dia dah naik berahi dan minta saya main dia puas, saya pun sedia dgn batang saya cucuk lubang dubur dia, masuk sikit aje, kali kakak jerit sakit dia tarik keluar batang saya, so saya kata masuk sikit aje,saya pun sambungb main kali saya gorek pantat dan main biji kelentit dia, dan kakak saya berahi lagi kali ini nafsu dia makin kuat bila dia dah betul2 stim saya pun apa lagi terus cucuk batang saya dan masuk separuh, kali suara sakit kakak saya slow aje sbb dia dan stim pantat dan bji kelentit dia kena korek, dan saya pun terus tujahan maut.

Akhirnya batang saya masuk habis kat lubang dubur dia. kakak mula rasa seronok dan stim dia suruh aku terus buat tujahan mautm aku buat lebih kurang 30 kali, kakak pun pancut lagi air mazi.aku tak pasti kali yg keberapa dah. akhirnya aku mula keletihan main dgn kakak aku yg kuat nafsu ni, kembali kpd pantatnya balik, aku lentng dia aku jamah setiap inci tubuh dia, kulum lidah, hisap putingm ramas buah dada dan akhirnya aku jilat pantat dia dan buah kelentit dia, aku hisap dan kulum, kakak aku dah tak tahan dia suruh aku main pantat dia pulak, aku tengok nak sangat batang aku tujah kat pantat dia, aku pun bangun dan terus cucuk pantat dia, bila dia dah gian sangan aku teruskan mula dgn tujahan maut, suara mula aaaaaarg uuuuuhhp cepat tujah dah tak tahan, lagi; lagi.

Bila tengok dia dah macam org kena rasuk sex aje, aku tujah berpuluh kali kat pantat dia yg kecil dan temban tu, akhir dia klimax dan terkulai layu, aku belum klimat lagi so,dia nak cabut batang aku, mungkin dia sedar perbuatan sex dgn aku salah. aku tak bagi peluang, aku terus libatkan kaki dia keatas dan aku genggam dan tekan tangan dia kat tengok dia aku paut tengok dia kuat2, aku cium dan kulum lidah dia, bila posisi dan betul dan terkawal aku pun, tujah lubang pantat hampir 20 minit baru aku rasa mula nan pancut air mani pertama ku dalam pantat perempuan.

Kakak aku masa tu cuba melawan habis2, aku lagi seronok dan bernafsu bila dia melawan. dia merayu supaya aku jangan pancut kat dalam nanti mengandung aku tak hirau yg ptg aku klimax dgn puas. bila aku dah nak pancut air mani ku, aku tujah pantat dia bertubi dan cepat sekali, dia tahu aku dah nak klimak so cuba melawan dan nak cabut batang aku,, aku tak bagi peluang aku dgn rakus terus tujah pantat dia..

Akhirnya, aku pancut air mani aku kat dalam lubang pantat kakak aku, kakak aku tak dapat buat apa2 lagi melainkan menerima saja air mani aku yang banyak tu. akau rasa air mani aku mungkin sampai ke ovarinya memandang batang aku yang besar dan panjang dan sampai ke pangkal rahimnya.tambahan pulak air mani aku pekat dah banyak hinggakan meleleh kat pehanya, sudah hampir 1:30 jam aku rogol pantat kakak aku, aku rasa cukup puas dan inilah nikmat dan pegalaman yg aku tak akan lupa sampai bila2 pun.

Lepas aku dan kakak aku terkulai layu keletihan di atasc katil tanpa dalam bogel. lepas kami main lagi sampai 10 kali hari tu aje, dan seterus kami terus macam suami isteri, pantang ada peluang dan masa kami akan main puas, pelbagai cara dan teknik aslkan kami puas. Tekaan aku betul dua bulan lepas tu kat aku tak datang haid, dia sah pregnant, aku gelabah gila masa tu, nasib lah tup,tup kakak aku keguguran sebab tiap minggu aku tujah pantat kakak aku, dia dan aku dah kemaruk sex dah.dia gugur sbb aku memantat dia dgn ganas .sebb tu gugur. sekian.

Kursus

Aku dikenali sebagai kakitangan yang bijak serta menjadi rujukan teman sepejabatku. Aku juga sentiasa bersopan dengan setiap wanita dan juga lelaki di pejabatku. Keadaan ini menyebabkan aku disenangi oleh kebanyakan wanita dan kakitangan di pejabat aku. Walaupun sesetengah lelaki di pejabat aku suka bergurau dengan menggunakan perkataan berunsur lucah namun aku tidak pernah melakukannya. Namun tiada kakitangan yang pernah berhasad dengki atau cemburukan pergaulan aku dengan kakitangan wanita yang lain.

Dipendekkan cerita..aku memang rapat dengan semua kakitangan pejabat terutama pasangan aku ketika keluar pejabat untuk tujuan pemasaran iaitu Lin. Lin memiliki susuk tubuh yang menarik serta raut wajah yang lembut. Lin sudah berkahwin tapi masih belum memiliki zuriat. Suaminya juga rapat dengan aku dan Lin juga mengenali isteriku. Kami sering keluar bersama menjalankan tugas. Aku juga sering bergurau dengan Lin namun ada hadnya. Lin telah ku anggapkan seperti adik kerana beliau muda 5 tahun dari aku. Oleh kerana faktor pekerjaan, seringkali juga aku manghantarnya pulang ke rumah dan suaminya sedia maklum akan hal tersebut serta mengizinkannya. Begitulah rapatnya kami sehinggakan terkadang kami bergurau sehingga melibatkan sentuhan badan secara tidak sengaja namun tiada perasaan diantara kami kerana kami masing-masing sudah berpunya. 

Suatu hari kami kena pergi kursus ke Langkawi bersama dengan kakitangan yang lain. Kakitangan yang terlibat sebanyak 5 Lelaki serta 5 perempuan. Nak dijadikan cerita Lin dan aku tinggal seorang sebilik kerana terlebih pasangan. Bilik Lin dan aku bersebelahan. Kami berjanji akan saling sms sekiranya hendak keluar makan nanti. Ketika berada di dalam bilik hotel aku terperasan bahawa bilik aku dan bilik Lin boleh disambung. Aku maklumkan kepada Lin melalui sms dan meyuruhnya membuka pintu tersebut. Setelah Lin membukanya aku pun bergurau dengannya 

"Wah Lin.. tak usah tutup la pintu ni.. senang sikit abang nak kejutkan Lin nanti.. bukan senang nak dapat peluang ni.." Lin tersenyum 
" Gatal gak abang ni.." katanya. "Ok la bang.. saya nak mandi dulu" Lin beredar dan tanpa sedar membiarkan pintu sambungan tidak bertutup. 

Setelah aku selesai mandi, aku menjenguk ke bilik Lin dan dia tidak kelihatan. Lin sedang mandi dan tak semena tiba-tiba nafsuku bergelora memikirkan serta membayangkan keadaan Lin sedang mandi. Aku menutup pintu sambungan tapi tidak rapat dan masih boleh diintai. Setelah memakai pakaian, aku ingin mendapatkan Lin, perlahan-lahan aku mengintai melalui celahan pintu... kelihatan Lin sedang memakai baju.. aku nampak semuanya dengan jelas tanpa kesedaran Lin.. jiwaku bergelora. Aku kembali ke katil dan tiba-tiba..

"Hai bang.. dok berangan apa ni.." Lin menegurku. 
"Teringat Lin la..balik kang bole la sembang-sembang dengan Lin sebelum tidur, tidak pun bole kita tidur sekali..ha ha" Aku ketawa. 
" Gatal la bang ni.. " Lin menerpa ke arah aku lalu mencubit pehaku. 
"Adus.." Keluhku dan tak semena zakarku menegang. Aku menampar punggung Lin dan mengeletek beliau.. "Sudah la bang.." Lin minta beliau dilepaskan. 
" Jom turun makan.. kekawan kita ada kat bawah" Lin bersuara..
"Jom.." sahutku. 

Ketika menjamah makanan, aku masih terbayangkan Lin ketika menyalin baju dan jiwaku tidak tenteram. Tiba-tiba aku teringatkan ubat ghairah yg aku selalu gunakan untuk membangkitkan keghairahan isteriku, kalau tak silap aku baru membelinya dan masih belum digunakan dan rasanya ada di dalam beg galas aku yang sentiasa aku bawa ke mana-mana saja. Setelah selesai makan dan berbual-bual kami beredar ke bilik masing-masing. Fikiranku masih pada Lin dan juga ubat itu. Ketika di bilik aku memeriksa beg aku dan aku bernasib baik kerana ubat itu ada bersama. Kini aku mula berfikir yang bukan-bukan. Tiba-tiba Lin membuka pintu sambungan dan menegurku 

"Bang.. nak air nescafe panas tak? Kalau nak Lin buatkan.".
"Nak..! Spontan aku menjawab. secara tidak langsung aku mempunyai perancangan tersendiri.. he he.. tapi tak berniat untuk mencabul Lin cuma nak lihat kesannya. 
"Siap bang..mari minum.." Lin mempelawa aku ke biliknya untuk minum air panas. Aku membawa ubat ghairah bersama dan disembunyikan di dalam poketku. 

Sambil minum kami bercerita dan bergurau senda, namun aku tidak berpeluang untuk mencampurkan ubat itu. Aku mencari jalan. 

"Lin.. tolong ambilkan Hand Phone abang kat atas meja, abang malas la.. seronok duduk atas katil Lin ni.. mana la tau ada panggilan dari isteri abang  nanti.." 
"Mengada ngada la abang ni.. dah pukul 1 pagi.. tak kan Kakak nak call kot.." Lin mengeluh sambil berjalan ke bilik aku. 

Ketika Lin menuju ke bilikku, aku mencampurkan cecair ghairah tersebut ke dalam minumannya. 

"Nah.." Lin menghulurkan Phone aku dan aku menyambutnya dan dengan sengaja aku menyentuh tangannya sambil tersenyum. Lin tersenyum 
"Gatal sungguh abang ni..jangan lupa saya ni isteri orang dang abang suami orang". Pesannya. 
"Abang tau la..gurau pun tak boleh" Aku membalas dan Lin hanya tersenyum. Manis senyumannya. Lin terus mengambil minumannya dan terus minum. 
"Emmm.. rasa lain la nescafe ni.." Lin mengeluh sambil aku pula meminum minuman aku. 
"Biasa je.. ok je.. perasaan Lin kot.. mengantuk dah kot" Aku berpura-pura. 
"Aaahh..mungkin". 
"Oklah Lin..abang ke bilik .. Lin tidurlah tapi jangan tutup pintu tau.. kalau tak boleh tidur datang bilik abang..Abg tak tidur lagi.. nak layari internet dulu." 
"Oklah bang" Lin terus membaringkan badannya dan aku berlalu ke bilikku. 

Setelah 15 minit berlalu, aku mengintai Lin melalui celahan pintu dan mendapati beliau masih belum tidur dan Lin pada penglihatan aku sedang ghairah. Timbul niat jahatku namun aku lupakan saja. 

"Tak bole tidur la bang.." Aku terkejut melihat Lin berada berhampiran katilku. 
"Ok la.. kita sembang sembang.. mari sini..". Aku memegang tangan Lin dan memaut pinggangnya. Lin seolah-olah merelakan aku memautnya ke katilku. Aku semakin resah.. takut aku tak terdaya menahan gelora nafsuku. Kami bersembang dan sesekali bergurau melibatkan sentuhan sentuhan manja yang membuatkan jiwaku bergelora dan hanya seluar dalamku sahaja yang melindungi zakarku yang sedang menegang. 

Aku melihat mata Lin semakin kuyu..aku dapat merasakan Lin semakin ghairah. Aku menhadapi Lin sambil mengiring dan meletakkan tanganku dipehanya sambil bercerita. Lama kelamaan aku memberanikan diri mengusap pinggangnya serta tepi punggungnya. Lin berlagak seperti tiada apa-apa dan membuatkan aku beranikan diri menyilangkan kakiku dengannya. Lin merelakan dan kami terus bersembang. Sesekali kami tergelak dan beberapa kali aku menyentuh dan menghumbankan kepala aku ke dadanya. Lin tidak marah. 

Setelah kami ketandusan cerita.. aku memberanikan diri meletakkan tanganku ke perut Lin sambil mengusapnya. Lim menjelingku dengan mata kuyunya sambil tersenyum paksa. Hampir 2 minit kami tidak berkata apa-apa dan tangan aku masih mengusap-ngusap perutnya, aku bertekad untuk mencuba apa yang terlintas difikiranku. Aku meletakkan kepalaku di dada Lin sambil menyondol manja. Lin tidak berkata apa apa. Lalu aku memandang wajahnya dan Lin juga memandangku.. aku terus mencium pipinya.. Lehernya.. dan bibir kami bertaut. Lin menunjukkan respon. 

Tanpa membuang masa aku terus meramas buah dadanya. Lin mendesis kesedapan. Aku membuka butang baju tidurnya satu persatu dan seterusnya membuka colinya. Maka tersenmburlah buah dadanya serta kelihatan putingnya yang membesar tanda Lin sedang teramat ghairah. Aku mencium putingnya sambil tanganku meramas sebelah lagi buah dadanya.
"Ahh..uss.." Kedengarran Lin mendesis manja. 

Seterusnya aku melurut seluar tidur Lin. Lin mengangkat punggungnya memudahkan kerja aku. Dan kini aku yakin Lin merelakan aku memperlakukan apa saja kepadanya. Akhir sekali aku membuang seluar dalamnya dan terus aku membenamkan lidahku ke alur farajnya. 

"Ahhhh.. bangggg... ahhhh.." Lin mengerang ketika aku menggigit dan menjilat biji kelintik. Faraj Lin membasah tanda beliau sudah bersedia untuk dilayari. Aku bingkas bangun dan terus membuang pakaianku. Setelah aku berbogel, Lin memerhati dengan penuh sayu ke arah zakarku yang sedang menegang. Aku menindih tubuh Lin sambil mencium bibir dan aku kembali menghisap serta menjilat lurah farajnya. 

""Ahhh...Ahhhh..Ahhhh.. bangggg".Lin mengeluh manja seolah-olah merayu kepadaku. Namun aku masih belum puas mengomol tubuhnya. 
"Bang..Ahhh..". 

Setelah puas menggomol, aku merenggangkan kangkang Lin dam seterunya menghunus zakarku ke lubang farajnya. Aku main mainkan kepala zakarku di celahan lurah dan biji kelentiknya. "Aaaaahhh...ahhhh.." Keluhan manja Lin. Tanpa kesedaran Lin aku meletakkan Phoneku di atas kerusi dengan kamera terpasang merakamkan aksi-aksi kami dari mula kami bersembang tadi. Seterusnya aku menghunus zakarku ke dalam lubang farajnya. 

"Ahhh... Ahhhh" Nyaring suara Lin bila zakarku mula memasuki farajnya. Aku melakukan ayunan sambil sesekali aku mencium serta meramas buah dadanya. Setelah hampir 5 minit aku melakukan hayunan..
"Ahhhhhh ..abanggg"..Lin sudah klimak. Aku memberhentikan ayunan aku dan aku mendakap Lin sambil mencium bibirnya. Aku meneruskan ayunan aku dan tiba-tiba Lin menolak aku suruh aku berhenti. Aku mencabur zakar dan bertanya.
"Kenapa Lin.." 
"Abang lentang.." Fahamlah aku bahawa Lin akan berada di pososi atas pula. 
"Ahhh... ohh... ahhhh..... ohhhh...ohhhhh". Lin memainkan peranannya dan aku hanya membiarkannya sambil meramas ramas buah dadanya. 
"Ahhhhhhh... ahhhhhhhh.." Lin klimak lagi. 

Kini aku pula memainkan peranan.. doggie style.. berdiri.. dan kembali ke atas katil. Aku dapat merasakan kemutan Lin semakin kencang dan zakatku juga sudah mula merasakan kegelian. Aku mempercepatkan ayunanku..
"Ahhh... Ahhhh... ohhhh... laju bang.. laju..".. Pinta Lin dan aku terus memperlajukan ayunanku dan akhirnya terpancutlah air maniku di dalam faraj Lin....
"Ahhhh..ahhh" Aku dan Lin sama-sama klimak. Aku membiarkan zakarku di dalam faraj Lin.. aku dapat rasakan kemutannya sehingglah zakarku mengecut di dalam farajnya. Kami bercumbuan buat seketika sebelum terlena dalam dakapan. 

Keesokan paginya kami bangun dan terus menyiapkan diri untuk kursus kami. Kami tak banyak bercakap pagi itu mungkin kami tak sangka sampai tahap melakukan persetubuhan. Selepas makan tengah hari aku terus ke bilik dan Lin juga ke biliknya. Aku menghampiri Lin dengan tujuan untuk meminta maaf namun nafsu aku bergelora semula. Aku mencapai tangannya dan terus mencium bibirnya. Lin membalas tanpa halangan. 

Masa rehat selam 2 jam itu kami gunakan dengan melakukan persetubuhan sekali lagi. Kami tidak banyak bercakap seperti biasa tapi kami terus melakukan persetubuhan. Malamnya kami lakukan lagi malah sampai 2 kali. Aksi-aksi kami semuanya dirakamkan untuk koleksi peribadi dan Lin juga merestuinya. Sehingga cerita ini ditulis, kami masih melakukan persetubuhan jika berpeluang termasuk di pejabat, di dalam kereta, di rumah Lin ketika suaminya tiada di rumah dan ketika kami bermalam kerana kerja luar. Namun tiada siapa pun pernah mengesyaki perbuatan kami.

Adik Cikgu


Sebelum aku memulakan kisahku di zaman selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Pihak anda tentu telah mengikuti episod Cikguku Manis dan yang berkaitan dengannya jadi ini merupakan episod sisipan yang mulanya ingin aku tinggalkan tetapi memandangkan ianya penting jadi aku teruskan.

Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telah pun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka. 

Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi. 

Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua. 

Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan. Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. 

Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. 

Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa. Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. 

Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya. 

Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. 

Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja. Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik. 

Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. 

Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku. Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. 

Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya. Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. 

Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku. Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. 

Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam, Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. 

Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. 

Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak. Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu. 

Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya. 

Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. 

Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi. Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. 

Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah.